Author : Bee
Title : Waktu Pacaran di Ancol
Length : One Shot
Genre : Comedy
Cast : Nickhun, Bee
Pernah dimuat di: http://wp.me/p1rQNR-t dan http://wp.me/pPJpS-23R

Ha~h.
Aku menghela nafas. Bosen beneran lah aku. Nyonyah sama tuan lagi pada pergi mbawa si kembar. Ngajakin si Endah. Lha ya iya, wong Endah itu babysitter je. Aku disuruh tinggal di rumah ngejagain.
Kadang-kadang lha aku bingung sama Nyonyah. Wong apartemen udah dijagain sama satpam di bawah ko ya aku masih suka disuruh jaga rumah. Udah jelas-jelas orang yang bukan orang apartemen pasti kan ga bakal diijinin masuk gitu aja sama Pak Satpam. Tapi kenapa, kalo jalan-jalan mesti akuuuuu terus yang ditinggal di rumah. Lah *mbuh lah. Pokoke menurute aku Tuan sama Nyonyah itu ga adil.
Tapi ya wis. Mau gimana *maning. Wong nasib orang kecil kan ya begini. Nurutin yang punya duit.
Aku akhire smsan aja lah sama Mba Dewi, itu pembantune Bu Abas yang tinggal di lante 14. Mba Dewi juga lagi ditinggal, tapi sambil disuruh njagain cucunya Bu Abas yang umurnya hampir 3 tahun. Sama kaya si kembar.
Sebenere sih, kalo ga ada si kembar kerjaan itu enak, wong ga ada yang tiba-tiba dateng ngobrak-abrik dapur. Tapi ini ko rasanya kangen yah? Suaranya si kembar itu lucu banget. Suka manggil-manggil. “Mbak Bee, Mbak Bee..” gitu. Yah, biarpun biasanya ujungnya ga enak. Kadang “Mbak Bee… eek.” Atau “Mbak Bee… minumna tumpah.” Malah pernah, “Mbak Bee… ini apa?” begitu ditengok, eh lagi megang peso mau ditusuk-tusuk ke kompor! Laaah, pokoke bikin seport jantung lah.
Kamu dimana, dengan siapa
Semalam berbuat apa
Terdengar lagu Yolanda, lagu favoritku yang aku jadiin ringtone sms. Tak buka smsnya, eh, dari Mbak Dewi. ‘*Kowe lagi sendirian, *mbok?’ tanyanya.
‘Iya. Nyonyah pergi dari tadi pagi,’ aku njawab.
‘Eh, ikut aku aja yuh? Aku dibolehin pergi sama Nyonyah dari abis ashar sampe isya.’Mbak Dewi sms lagi.
Lha gimana sih? Ya aku ga bisa ya. Tau sendiri nyonyahe aku orangnya galak kalo ketawan aku bikin salah. Ini lagi disuruh jaga rumah malah diajakin pergi. ‘Lah, *emoh lah, Mbak. *Mbok nanti nyonyah telepon ke rumah, aku ga ada, nanti aku dimarahin.’
‘Alah, bilang aja nanti pas dia telepun kamu lg di kamar mandi.’
Ih, Mbak dewi *kepriben sih? Emange nyonyahe aku baik kaya Bu Abas? Ah ga ah. ‘Ga lah, Mbak. Aku ga berani.’ Aku njawab sms-e Mbak Dewi terus ke kamar mandi. Tiba-tiba kebelet pipis. Lagi pipis aku denger HP-ku bunyi lagi. Pasti Mbak Dewi lagi, mau ngebujukin aku lagi. Pokoke aku emoh. *Wong dia palingan juga pergi sama Mas Tulus, pacarnya. Sama aja aku jalan sendirian kalo begitu.
Setelah selesai dari kamar mandi, aku ambil HP-ku, pengin liat Mbak dewi njawab apa. ‘Bik, saya sama tuan ga pulang hari ini. Kita tiba-tiba dapet tamu di villa. Jadi mungkin pulangnya baru besok sore atau lusa pagi. Jaga rumah yang bener ya.’
Hah? Nyonyah? Nyonyah ga pulang?
Kangen Band nyanyi lagi di HP aku, tapi di depan, telepon rumah juga bunyi. Aku buru-buru ke depan, sapa tau telepon penting. “Halo?” sapaku.
“Bik?” Wah, Nyonyah. Bener kan, telepon penting.
“Iya, Nyah, saya udah terima sms-nya. Baru saya baca wong tadi saya barusan dari kamar mandi.”
“Oh, ya udah. Ya gitu aja, Bik…”
Iiih, Nyonyah ini lho. Wong udah berkali-kali dibilang nama aku itu Bee. Kenapa jadi Bik melulu sih???
“… jaga rumah yang bener. Kalo ada tamu yang kamu ga kenal, ga usah dibuka pintunya.”
“Iya, Nyah.”
“Udah. Ada yang mau disampaikan, Bik?”
Aku ragu-ragu. Kira-kira boleh ga ya? Kayaknya sih ga bakalan boleh.
“Ga ada? Ya udah…”
“Eh, Nyah!” wah, keceplosan!
“Apa? Cepetan ngomong!”
“Anu, Nyah. Saya diajakin sama Mbak Dewi jalan-jalan ini sore. Boleh ga, Nyah?”
Boleh ga ya? Boleh ga ya? Boleh ga ya?
Kok nyonyah diem aja ya? Kayaknya keberatan deh. “Anu Nyah… kalo…”
“Ya udah. Tapi jangan kemaleman pulangnya. Inget, kamu mesti jaga rumah. Nanti saya telepon lagi lho sekitar jam 7-an. Kalo kamu ga di rumah, awas kamu ya.”
Wah, tumben Nyonyah baik bener. “Iya, Nyah. Makasih, Nyah. Makasih.” Klik. Kututup teleponnya.
“Mbak Dewiiiiiiiiiii……. Ikuuuuuuuuut……….”
Akhire, jam 4, aku udah siap. Aku nungguin di lift. Kata Mbak Dewi tadi dia udah mau masuk lift. Ting! Kedengeran bunyi lift udah sampe di lantaiku, lantai 8. Begitu pintu lift kebuka, di dalem udah ada Mbak Dewi sama Mas Tulus.
Hhh, ya iyalah, sama Mas Tulus. Yang itu sih ga bisa dihindarin deh pokoknya, wong emang niatnya mereka kan emang mau pacaran sore ini.
“Eh, Mas Tulus. Ngikut juga, Mas?” basa-basi…, yang penting nyapa, pikirku.
“Iya,” jawab Mas Tulus.
“Emang kita mau kemana sih, Mbak?” Aku nanya ke Mbak Dewi.
“Ke PRJ. Deket-deket aja sih, yang penting jalan-jalan.”
“Oh…” ke PRJ, toh. Biarin lah. Aku juga pengin jalan-jalan. Aku udah mikir mau beli kerak telor banyak-banyak. Itu sebenere makanan kesukaanku, tapi wong nyonyah ga suka, aku selalu dilarang beli. Padahal pake uang-uangku sendiri. Akhire aku kalo beli kerak telor jarang-jarang deh.
Sampe di halaman apartemen, tiba-tiba Mbak Dewi dan Mas Tulus bilang ke aku kalau mereka mau mampir ke tempat temennya Mas Tulus dulu. Namanya Ojak. Rumahnya di depan komplek rusun di sebelah apartemen. Yah… mampir dulu deh. Kelamaan dong nanti. Keburu malem.
Tapi ya aku bisa apa. Wong mereka yang ngajakin. Ya aku cuman bisa nurut. *Manut.
Sampe di rumah si Ojak, ternyata si Ojak itu mau ikut. Dan aku juga terkejut.
Ooo, jadi namanya Ojak toh. Si tukang ojek yang sering mangkal di depan apartemen. Kadang-kadang suka nganterin aku ke pasar juga. Aduh, aku jadi deg-degan. Abisnya aku kan agak naksir dia. Abisnya mukanya mirip pokalisnya band wali sih. Terus orangnya juga kalem, ga suka nggodain aku kayak tukang ojek yang lain.
Aduh, gimana nih? Aku deg-degan. Untung tadi aku agak dandan.
Mas Tulus manggil aku, “Bik, sini.”
Aku mendekat. “Ih, Mas Tulus ini loh. Nama saya itu Bee, Mas. Masa orang-orang sukanya manggil saya Bik, sih?”
“Alaaah, beda-beda tipis juga, ga usah protes deh,” Mas Tulus menjawab asal. Terus dia bilang lagi, “Udah sini, Bik. Ini kenalin, namanya Ojak. Tukang ojek yang suka mangkal di depan apartemen.”
Aku senyum-senyum, “Iya, Mas. Udah tau.”
“Oh, udah tau toh. Ayo kenalan dulu.” Mas Tulus nyuruh.
Aku ngulurin tanganku ke dia, dia nerima. Kami berdua sama-sama malu-malu. Tapi kok hatiku seneng banget ya?
“Bee.”
“Ojak.”
Akhirnya kami berempat pergi ke PRJ. Aku seneng banget. Matahari sore cerah banget, hawanya ga *sumuk-sumuk banget, terus… aku jalan bareng Mas Ojak!!! Kami ngomong-ngomong dan dia langsung bilang kalo sebenere dia udah lama memperhatikan aku. Katanya aku manis banget.
Aaaaaaah, *Biyuuuung… aku seneeeng…
Kami sampe di PRJ dan agak kecewa. Soale ternyata sepi banget. Akhirnya kami sepakat buat langsung aja ke Ancol. Deket inih, kata Mas Tulus.
Dalem hati aku sih seneng. Abisnya jalan-jalan di pante gitu loh, terang sore, sama orang yang udah lama aku (setengah) taksir. Asyik dong…
Ya gitu deh, akhirnya kita jalan-jalan di pinggir pante di Ancol. Mas Tulus sama Mbak Dewi bilang, mereka mau cari jajanan, jadi kami disuruh jalan berdua. Awalnya kita berdua malu-malu, tapi terus pembicaraan kita jadi semakin lancar. Wah, aku jadi tambah kenal Mas Ojak. Ternyata dia lumayan baik, dia suka bantuin ibunya jualan somay kalo ojekannya lagi sepi. Aku jadi tambah kagum sama dia.
Lagi asyik ngobrol, tiba-tiba Mas Ojak bilang, “Dek, maaf ye. Mas sebenernye dari tadi kebelet nih. Mas cari toilet dulu ye?”
“Oh? Oh iya deh, Mas. Aku nungguin di sini ya?”
Dia ngangguk. “Jangan lama-lama lho, Mas…”
Dia terus pergi ninggalin aku. Tapi aku ga papa sih. Sambil nungguin Mas Ojak, aku nikmatin angin yang silir-silir. Enake…
Kalo emang udah jodoh, aku mau lah sama Mas Ojak. Abisnya udah orangnya baik, gagah, mirip pokalis Wali lagi, meski lebih item sedikit. Tapi emang jadi cowok itu jangan putih-putih. Malah ga jantan. Hihihihii. Gayaku… ngomongin jantan. Hihihihii.
Lagian kalo aku jadi serius, misalnya nih, nikah sama Mas Ojak, aku kan jadinya bisa tinggal di Jakarta aja. Ga perlu pulang ke Tegal. Soale kan aku punya cita-cita pengin jualan baju-baju yang bagus-bagus di Tanah Abang. Kemaren sih pas lebaran aku ketemu Budhe Rojiah yang jualan baju di Tanah Abang, di kampung satu RT sama aku, katanya penghasilannya lumayan. Apalagi aku emang dasare seneng baju-baju bagus.
Ngomong-ngomong, udah 15 menit nih. Mas Ojak kemana ya? Aku celingak-celinguk nyariin dia. Masa ke toilet aja lama banget.
Lagi begitu tiba-tiba HP-ku bunyi, lagu Yolanda. Aku buka sms, ternyata dari Mbak Dewi. Eh, bukan ding, Mas Ojak. “Bee, ini Mbak Dewi sama Mas Tulus lagi pada makan es klamud. Kamu mau ikutan ga? Mas jemput ya? Ini Mas ga punya nomormu dan Mbak dewi bilang suruh pake nomor die aje.”
Oh, wis ketemu sama Mbak Dewi dan Mas Tulus toh. Ya wis, aku bales aja sms-nya, “Emang pada makan dimana sih? Aku ke situ aja ga papa kok.”
“Ini dari tempat kita tadi kamu jalan ke kanan. Sampe ujungnye. Nanti Mas dadah-dadah deh biar kamu ngeliat,” jawab Mas Ojak masih pake nomornya Mbak Dewi.
Ya uwis, mendingan aku langsung jalan aja.
Aku jalan terus, tapi kok ujungnya ga keliatan-keliatan ya? Perasaan dulu Ancol ga sepanjang ini deh. tau gitu aku tadi minta dijemput aja sama Mas Ojak. Lagian itu orang nyari toilet *bae jauh banget!
Sambil jalan aku ngeliatin orang-orang pada lari, olahraga. Lah, rugi. Wong Ancol ko buat olahraga. Mending buat jalan-jalan sama pacar. Ihihihiii..
Hush! Kayaknya aku udah *kesengsem bener apa yak, sama Mas Ojak? Mikirnya pacaraaan aja. Ihihihiii…
Lagi senyum-senyum sendiri, tau-tau ada yang nabrak aku dari belakang. Bruk!
“Aduh! *Lara!” aku teriak.
Orang itu bilang, “Sorry, sorry, sorry!”
“Sori! Sori! Sakit tau!” aku marah-marah. Ini orang ngapain sih? Kalo mau olahraga yang bener dong! Lari ga liat-liat! Bukannya minta maaf malah dia sibuk ngeliat-liat sekitar. Huh, baru pernah ke Ancol ya? Katrok banget sih. Tampangnya thok yang kaya orang kaya.
Dari belakang dia, kedengeran suara orang teriak-teriak, “Niiiiiiccccckhuuuuuuuuunnnnn!!!!”
Ini lagi orang-orang. Lari mbok ya lari aja, ga usah sambil teriak-teriak. Ih, ga punya kerjaan deh.
Orang yang nabrak aku tadi tiba-tiba ndorong aku, sampe aku jatuh ke pasir. Dia juga jatuh ke pasir, nindihin aku.
“Heh! Ngapain, kamu?!” aku bentak aja dia. Abisnya dia kurang ajar banget!
“Sssst!”
Eh! Kok malah sat-set-sat-set! Kamu itu lagi nindihin aku! “Ih, awas kamu!” aku pukul-pukul itu orang supaya minggir, tapi kayaknya ini orang kuat banget. Malah dia ngebekap mulut aku.
Aku kaget, melotot sama dia. Gimana dong nih, jangan-jangan dia orang jahat?! Aduh, kenapa aku apes banget sih sore ini? Jangan-jangan Nyonyah ga ikhlas ya ngebolehin aku jalan-jalan? Gimana dong niih? Mas Ojaaak, tolongin akuuuu…!
Pas kami lagi tindih-tindihan begitu, cewek-cewek yang tadi lari sambil teriak-teriak lewat. Laki-laki kurang ajar ini ngeliatin mereka lewat sambil terus nutupin mulut aku. Aku mulai panik, terus jadinya mulai susah nafas. Lha gimana ga susah nafas, coba. Udah ditindihin, dibekap mulute, takut, ya panik mbok, jadinya?
Biyunge, tulungin anakmu ini! Aku mulai nangis.
Laki-laki itu terus noleh. Ngeliat aku nangis, dia kaget. Dia langsung ngebuka tangannya. “So..sorry, sorry, I didn’t mean it. Are you alright?”
Nguomong apa tho maaas? Ra ngerti aku! Aku malah jadi tambah nangis. Takut aku!
Dia berdiri terus narik aku berdiri juga, ngebersihin badan aku, terus nunduk-nunduk, “Sorry, sorry. Are you ok? Ok?” dia ngasih tanda pake tangannya, jempol sama telunjuknya dibuletin.
*“Huhuhuu, kowe kiye sapa? Aku aja dekapak-kapakna… Ampun, Mas. Aku isih nduwe adhi sing tesih sekolah, Mas… aku aja depateni…” aku nangis.
Dia celingak-celinguk. Keliatannya bingung. “OK? Why are you crying? Don’t cry, please, I’m sorry. I’m really sorry. Did I hurt you? Are you hurt? Your head ok?”
*“Mbuh! Mbuh aku ra ngerti kowe ngomong apa!” akhire aku teriak saking bingungnya. Orang ini ngomong apa sih? Sori-sorinya sih aku ngerti. Tapi kayane ini orang bukan orang Indonesia apa ya? Kayane dia ngomong Bahasa Inggris apa ya? Itu sih dia ngomong oke-oke gitu. Tapi kan aku ga ngerti bahasa Inggris.
Gara-gara aku teriak, orang itu kayaknya panik. “Hush, ssst, calm down! Please, ssst, calm down! Lower your voice!”
*”Ngomong apa sih, rika? Aku ra bisa bahasa inggris, ora ngerti rika ngomong apa!”
“Sssstt, please…”
Plis. Itu sih aku tau. Kaya yang di ‘plis dong ah’ itu kali ya…
“Don’t speak too loud, or they would notice,” sambil ngomong gitu telunjuknya ditempelin ke bibirnya. Ih, bibirnya merah amat kaya cewek.
“Listen,” orang itu ngomong lagi. “I need to get out of here. Can you help me?”
Hah? Apa sih? Mending aku lari aja ah, mumpung orang itu udah ga megangin aku lagi. Aku mundur pelan-pelan…
“Wait!” Aduh *Yuung, dia nangkep aku lagi!
“Iya, iya, iya! Aku ga lari! Aku jangan diapa-apain! Plisss…” aku nutupin mukaku takut dipukul.
“Please? Do you speak English?”
Caranya dia ngomong bikin aku berani ngeliat mukanya. Dia kayanya nanya serius. “Hah?” tanyaku.
“Do you speak English? Please, I need your help.”
“Plis. Yes, plis,” iya, plis lepasin tanganku. Aku ga mau dibunuh…
Dia ngeliatin tangannya yang megangin aku, terus ngelepasin tangannya. “Ah! I’m sorry,” sambil ngangkat tangan kaya orang nyerah.
“Can you show me the way out? Please?”
“I.. iyes. Plis…” aku usir-usir dia pake tanganku. Pergi sanah!
“No, no, no, please. Out. Please, a way out!”
Aut? Emang lagi main voli, apa, pake aut-autan segala? Aku bingung ngeliatin dia.
Dia noleh dan ngeliat ada cewek yang tadi lari-lari pada balik lagi, terus langsung jongkok, ngerapet ke pembatas antara pasir sama jalan buat pejalan kaki. Kayaknya ini orang lagi ngindarin cewek-cewek itu apa ya? Apa dia copet? Ah, tapi masa orang luar negeri nyopet? Dia ngomongnya pake bahasa Inggris, lho. Emang orang Inggris ada yang nyopet juga ya? Inggris tuh sejauh apa ya? Tau-tau mbak-mbak yang lari tadi ngeliatin aku. “Mbak, Mbak,” panggilnya.
“Mbak, liat cowok ganteng lari ke sini ga?”
Aku bingung.
“Mbak? Ada cowok ganteng lari ke sini ga?” cewek ngulangin pertanyaannya.
Aku ngeliatin si cowok tadi. Ga ganteng ah. Gantengan juga Mas Ojak.
Si mbak yang tadi nanya ngedeketin tempat cowok itu sembunyi. Aku ngeliat tangan cowok itu kayak nyembah-nyembah gitu ke aku sambil geleng-gelengin kepala. “E… e… I, iya, Mbak. Ta… tadi aku liat lari ke sana!” aku asal tunjuk aja.
Si Mbak Yang Nanya langsung balik lari, “Mbak!” teriakku, bikin cowok yang tadi nindihin aku melotot sambil geleng-geleng tambah keras.
Si Mbaknya noleh, terus aku nanya, “Emang siapa sih, Mbak? Copet, ya?”
Si Mbak mendelikin aku. “Enak aja copet! Itu Nickhun, tau! Tau ga lo Nickhun siapa?”
Aku nggeleng-nggeleng, lha wong aku ga tau.
“Ya udah, ga usah tau aja!” si Mbaknya judes banget ninggalin aku.
Ih, sombong banget. Cantik mukanya doang.
Terus aku liatin si Nickhun itu yang masih melotot-lotot ke aku. Ini lagi sama aja. Itu semua pacar-pacarnya kali ya? Dia dikejar-kejar karena selingkuh kali. Kan biasa gitu tuh kalo orang kaya. Cowok itu terus ngomong lagi yang aku ga ngerti, “Are they gone?”
Wong aku ga tau dia ngomong apa ya aku diem aja.
Dia akhirnya ngerangkak naik buat ngeliat, terus ngebuang nafas lega waktu udah ga ngeliat ada cewek-cewek itu lagi.
“Makanya, Mas… Jadi cowok itu jangan pleyboi-pleyboi.”
Dia noleh ke aku, “Thank you,” sambil senyum.
“Ealah, wong dibilang pleyboi malah tengkyu. Emangnya bangga gitu jadi pleyboy?”
“Playboy?” dia nanya.
“Iya, situ,” aku nunjuk dia. “Pleyboy kan?”
“Me? Playboy? Ahahahahaa…” eh, eh, eh, wong dinasehati kok malah ngetawain.
“You really don’t know who I am, do you?” dia mbuh ngomong apa lagi. Tapi sih kayanya membela diri gitu.
“Alah, wis lah Mas, ga usah alasan. Dasarnya pleyboi ya pleyboi aja!”
Dia malah terus-terusan ketawa. Hu! Dasar orang *sedeng. Situ ketawa aja terus. Aku mendingan pergi aja nyari Mbak Dewi sama Mas Ojak.
“Hey, wait!” Nickhun manggil lagi.
“Apa lagi, Mas Nickhun?” baru nyadar, ternyata namanya mirip artis India jaman dulu, Mithun.
“You know me?”
“Apa manggil-manggil?” aku ga sabar.
Dia nggeleng-geleng kepala kaya mau ngebuang sesuatu dari kepalanya. “Nothing, you don’t seem like you know me. A way out?” dia nggerak-gerakkin telunjuk sama jari tengahnya kaya kaki lagi jalan.
Aku bingung. “Mbuh.”
“Eh?” dia keliatan ikutan bingung. “Ah!” tiba-tiba dia berseru sambil nulis di pasir. O…U…T.
Apaan out? Aku nggeleng-geleng aja.
Terus dia usek-usek lagi di pasir. Sekarang dia nggambar. Itu kaya pintu. Trus… dia nggambar papan ditulisin exit. OH, EXIT TOH! Bilang kek dari tadi. Kan udah tak kasih tau dari tadi.
“Eksit?” aku nanya sama dia.
“Yes, exit!”
Aku tunjukin aja jalan keluar ancol pake jariku. “Tuh, di sana.”
Dia ketawa. “Thank you!” sambil ngacungin jempolnya. Terus dia nunduk-nunduk pamitan. Abis itu dia lari-lari ke arah yang aku tunjukin.
Hah, ternyata cuman orang nyari pintu exit tah… Kenapa dia mesti pake nindih-nindihin aku segala sih? Kan aku jadinya ga enak *karo Mas Ojak… Ya udah, asal Mas Ojak jangan sampe tau.
Sekarang, waktunya aku nyari Mas Ojak lagi. Mas Ojaaaaak,,, aku dataaang…

KKEUT.

*
Mbuh: ga tau
Maning: lagi
Kowe: kamu
Mbok: kan/kalau
Emoh/moh: ga mau
Kepriben: gimana
Wong: orang
Manut: nurut
Sumuk: panas & lembab di tubuh
Biyung/Yung: emak/mak
Bae: aja
Kesengsem: terpesona
Lara: sakit
Kowe kiye sapa? Aku aja dekapak-kapakna. Ampun, Mas. Aku isih nduwe adhi sing tesih sekolah, Mas. Aku aja depateni: Kamu siapa? Aku jangan diapa-apain. Ampun, Mas. Aku masih punya adik yang masih sekolah. Aku jangan dibunuh.
Mbuh! Mbuh aku ra ngerti kowe ngomong apa: Ga tau! Aku ga ngerti kamu ngomong apa.
Ngomong apa sih, rika? Aku ra bisa bahasa inggris, ora ngerti rika ngomong apa: Ngomong apaan sih lu? Gue kagak ngarti bahasa Inggris!
Sedeng: gila
Karo: dengan