MY BEAUTIFULLY LOVE

Authors            : ChenHye

Title                 : My Beautifully Love

Length             : One Shot

Cast                 : ShinAh

Tiffany SNSD

Seungho MBLAQ

Bi Rain, B1A4, Boyfriend, SHINee, Super Junior, Junho 2pm (numpang

pajang nama)

Genre              : Romantic, Friendly

***

Tiffany yeoja cantik yang berwajah Korean face ini tersenyum manis di balkon kelasnya sambil memandang seorang namja yang sedang melakukan dribbling di lapangan basket. Ia sedang membayangkan betapa senang hatinya jika memiliki namja cakep dan pintar bermain basket.

“ Tiffany! “ teriak ShinAh, sahabatnya. Teriakan itu membuat Tiffany sadar dari lamunannya.

“ ShinAh..! “ kata Tiffany dengan nada kesal.

“ Mwo? Wae? “ kata ShinAh sambil mengerutkan keningnya.

“ Aaaah.. menggangu aku saja! “ kata Tiffany masih dengan nada kesal.

“ Ngliatin anak basket ya… “ kata ShinAh sambil memainkan matanya.

“ Sssttt.. diam! “ kata Tiffany sambil menarik tangan ShinAh masuk ke kelas.

Hari ini sekolah Tiffany kedatangan siswa baru. Nampaknya seorang namja. Menurut gosip yang beredar.. namja itu seorang member Boyband terkenal yang lagi naik daun. Waa.. siapakah dia??? Gosip ini lagi hangat-hangatnya beredar di Dangwon High School, sekolah terkenal di Korea itu.

Apa dia anggota BB B1A4 yang cakep dan masih muda itu?

Apa dia BB Boyfriend?

Super Junior? SHINee (ni bukannya BB yang lumayan senior ya??)

 

Begitulah cerocosan yeoja-yeoja centil yang udah gak sabar mo ngeliat namja yang kabarnya cakep itu.

Tepat jam tujuh tiga puluh  pagi, namja yang lagi jadi buah bibir ini datang dengan penampilan misterius, dengan jaket merah casual, trousers hitam, lengkap dengan kacamata coklat yang makin bikin yang melihatnya terpana oleh silauan blitsnya.

Dengan gaya coolnya  mengambil bola basket yang dipegang oleh seorang namja dan melemparkannya ke ring dan.. masuk. Yeoja-yeoja langsung tepukau membisu melihat pesona namja misterius yang belum terbongkar identitasnya ini. Saat itu juga, namja itu membuka kacamatanya dan melemparkannya ke atas. Yeoja-yeoja langsung memperebutkan kacamata yang bagi mereka itu sebuah benda penting yang harus mereka dapatkan.

“ Seung Ho? “ semua terbelalak tak percaya. Seorang leader tampan MBLAQ!!! Aigoooo!!!

Tiffany menatap namja itu tak percaya, lebih sadis dari para yeoja yang matanya hampir terlepas. *Lebay amat?*

“ SEUNG HO!!!!! “

“ Aaa.. SeungHo??? “ kata Tiffany yang masih menatap anak baru yang sedang dikerumbuni para yeoja.

“ ShinAh? Apa jantungmu tidak berdegub kencang? “ Kata Tiffany yang menatap ShinAh dalam-dalam.

“ Hah? Tidak. “ kata ShinAh sambil menggeleng – gelengkan kepalanya.

“ Apa kamu punya penyakit gangguan jiwa? “ kata Tiffany dengan nada serius.

“ Tiffany! “ kata ShinAh dengan nada agak kesal.

“ Habisnya masa lihat namja cakep, kaya, anggota Boyband lagi gak ada rasa sedikitpun. “ Tiffany mendelikkan matanya.

“ Biasa aja tuh.. Seung Ho leader MBLAQ itu kan??.. emm standar… Kalau Rain kesini baru bisa dibilang spektakuler.. “ kata ShinAh dengan gayanya.

“ Rain? Jung Ji Hoon? Bukankah namja itu.. “ Tiffany menyepitkan mata sebelahnya.

“ Manager J.Tune Entertaiment, agensi MBLAQ. “ ShinAh menepuk tangannya.

“ Kalu begitu.. kamu jomblangin aku sama dia ya? Mau ya.. Mau aja.. oke? “ kata Tiffany sambil memainkan alisnya.

“ Hah? “ kata ShinAh.

“ Ayolah.. kau tidak suka padanyakan? “

“ Oooo.. It’s can’t “ jawab ShinAh, cuek.

“ Ah.. ShinAh.. nanti aku carikan deh namja yang mirip Rain “ kata Tiffany dengan wajah meyakinkan.

“ Gak mau. Maunya Rain. “ kata ShinAh, tegas.

“ Aa.. Junho 2pm mau?? Mereka berduakan mirip! “ Tiffany tetap tak menyerah.

“ Mmm.. araseo.. pin BBnya ya?? “

“ Ne! it’s easy! “ Tiffany tersenyum gembira.

“ Gomawo, ShinAh!!!! “ Tiffany langsung memeluk sahabatnya.

ShinAh dengan keahliannya langsung mencari nomor si namja yang pastinya sulit untuk mendapatkan nomornya secara diam-diam. Dan setelah tiga hari muter-muter akhirnya dapat juga.

“ Tiffany! “ teriak ShinAh yang memanggil Tiffany yang sedang membaca buku di balkon kelas.

“ ShinAh? “ kata Tiffany. “ Dapat nomornya? “

“ Dapat, demi kamu Tiffany ku sayang.. aku rela  mempertaruhkan nyawaku demi mendapatkan nomor namja Seung Ho itu. “ kata ShinAh dengan nada agak menyindir.

“ Lebay banget sampai mempertaruhkan nyawa. “ kata Tiffany dengan nada gak percaya.

“ Kalau sampai aku ketahuan dapat nomor namja J.Tune itu, aku bisa dibunuh sama yeoja-yeoja lebay itu. “ kata ShinAh dengan wajah takut.

“ Yeoja lebay? “ kata Tiffany, bingung.

“ Yap.. yeoja-yeoja di sekolah ini banyak banget yang mau jadi pacar si Seung Ho itu. Mereka lagi cari strategi biar bisa jadi pacar namja nge – JB itu. “ kata ShinAh.

“ Wah.. bakal banyak saingan donk… eh ngomong-ngomong namja itu masih singlekan? “ kata Tiffany dengan nada becanda.

“ Kudengar ia single parent. “ kata ShinAh, sok serius

“ SINGLE PARENT? “ matanya langsung terkeluar, hampir maksudnya. Sangking kagetnya gitu.

ShinAh langsung tertawa melihat tingkah laku sahabatnya itu.

“ Just kidding! “

Malam harinya, Tiffany memulai misi pertamanya dengan smsan.

“ Seungho ya, balas sms pertama ku ya.. “ gumam Tiffany yang mulai mengetik sebuah pesan.

Seung Ho ya

 

Lima menit, sepuluh menit, sampai lima belas menit, belum ada balasan dari Seungho. Tiffany masih sabar menunggu dan terus menatap ponselnya. Dan tiba-tiba .. Tik Tok! bunyi pesan masuk dari ponsel Tiffany.

Ne, nuguyo?

Misi pertama Tiffany ternyata berjalan lancar. Seungho terus membalas sms dari Tiffany. Sangking  senangnya hati Tiffany, ia melakukan hal yang  sungguh diluar dugaan, jungkar balik di tempat tidurnya.

Tiffany mengawali paginya dengan ceria. Maklum, misinya pertamanya berhasil. Seperti biasa, Tiffany berdiri di balkon sambil melihat namja idamannya. Seungho yang sedang bermain basket.

“ Oy… jangan ngintipin aja, kebawah sana. Lebih jelas. “ kata ShinAh yang baru datang.

Tiffany hanya tersenyum mendengarkan perkataan sahabatnya. ShinAh benar-benar membawa Tiffany turun ke bawah. Tiffany langsung salah tingkah sambil senyum-senyum, karena Seungho sedang memperhatikannya. Melihat kejadian ini, muncul kejahilan ShinAh. Tapi sebelum melakukannya, dia berpikir,

“ Kalau melakukan ini, sama saja mengancam nyawa Tiffany, tapi gak masalah, ini demi dia juga. “

Tiba-tiba ShinAh mendorong Tiffany yang masih tersenyum dan salah tingkah ke tengah lapangan basket.

“ ShinAh..! “ teriak Tiffany yang wajahnya terlihat bingung dan malu, karena semua siswa sedang memperhatikannya dengan tatapan ngeri. ShinAh mengeluarkan beberapa isyarat yang tidak dapat dimengerti oleh Tiffany.

“ Mwo? “ kata Tiffany sambil mengerutkan wajahnya diikuti gerak-gerik wajahnya. Tiba-tiba Bruk! Bola basket mengenai kepalanya. Dan.. Tiffany langsung pingsan ditempat. ShinAh tersentak kaget dan langsung menghampiri Tiffany. Seungho yang tidak sengaja melempar bola basket itu langsung menghampiri Tiffany.

“ Apa kamu baik-baik saja? “ kata Seungho yang berusaha menyadarkan Tiffany.

Perlahan mata Tiffany terbuka dan tepat didepannya Seungho yang sedang menatapnya khawatir. ShinAh yang ada disampingnya sempat lega. Namun.. Tiffany pingsan lagi. Seungho memasang wajah bingungnya yang ternyata terlihat semakin manis.

“ Tiffany..? “ kata ShinAh yang mengerti kenapa Tiffany pingsan lagi.

Malam Minggu Tiffany yang biasanya nonton film di kamar bersama ShinAh, sahabatnya kini berubah dengan jadwal BM-an sama Seungho.

“ Huh.. ada Seungho aja aku dikacangin… “ kata ShinAh yang lagi makan pop corn sambil main game.

“ Ssttt.. diam! Lagi seru tahu! “ kata Tiffany. ShinAh membilutkan bibirnya sambil terus makan pop corn.

“ Kenapa gak ditembak aja sih? Nanti dia keburu diambil orang. “ kata ShinAh.

“ Mwo? Shot? “ kata Tiffany.

“ Gengsi? Hari gini gengsi.. wah… buang jauh-jauh rasa gengsi… “ kata ShinAh. Tiffany terdiam.

“ Kalau kamu yang nyatakan gimana? “ kata Tiffany.

“ Hah? Maksudnya? “ kata ShinAh dengan wajah bingung.

“ Dari kamu. Kamu yang bilang ke Seungho. Kalau aku suka sama Seungho. “ kata Tiffany.

“ Hah.. ooooo tidak bisa. “ kata ShinAh sambil terus bermain game.

“ ShinAh… mau ya..? aku udah dapat pin BB Junho yang kamu

mau! “ kata Tiffany dengan wajah menyakinkan.

“ Oh ya? Mana? “ kata ShinAh sambil mendekatkan wajahnya ke arah Tiffany.

“ Ni.. aku dapat dari temanku, seorang maniak hottest! “ kata Tiffany.

“ Mana? “ kata ShinAh, tidak percaya.

“ Oh.. iya iya. Minta? “ kata ShinAh.

“ Iya.. gampang.. besok aku kasih.. “ kata Tiffany.

“ Gak mau, sekarang! Mau dibantuin gak? “ kata ShinAh, bergaya. Seolah Tiffany pasti membutuhkannya.

“ Iya deh. “ kata Tiffany, mengalah.

ShinAh menepati janjinya. Besok malamnya, setelah mendapat pin BB Junho yang gak tau bener, asli apa kagaknya itu, ShinAh memulai smsnya dengan Seungho.

Hi Seungho.. aku ShinAh. Bisa luangkan sedikit waktu?

Dretttt.. bunyi pesan masuk langsung terdengar kurang dari lima menit.

O.. ShinAh sahabatnya Tiffany ya? Boleh..

 

Belum punya yeoja chingu kan?

 

Belum..😀 kenapa? Mau jadi Yeoja Chingu ku ya?

 

Anio. Sahabatku Tiffany suka sama kamu..

Smsan tiba-tiba berhenti disms ketiga. ShinAh masih sabar menunggu balasan dari Seungho, dan akhirnya..

Oh.. maaf.. aku sudah suka sama yeoja yang lain

Wajah ShinAh langsung kecewa. Ini bukan jawaban yang dikehendakinya.

“ Tiffany pasti sedih mendengar ini “ pikir ShinAh. ShinAh melanjutkan smsannya

Oh.. begitu, apa yeoja yang kamu suka lebih cantik dari pada Tiffany?

 

Gak.. Tiffany lebih cantik dibandingkan yeoja itu.

 

Trus? Apa yang spesial?

 

Rahasia.. :p

ShinAh terdiam. Ia memikirkan, apa jadinya kalau Tiffany tahu kalau cintanya bertepuk sebelah tangan? ShinAh mengetik nomor Tiffany, bermaksud ingin menghubunginya. Namun ShinAh membatalkannya.

“ Bahasa Jepangnya orang gak punya uang? “ kata Tiffany yang bermain tebak-tebakan dengan teman sekelasnya.

“ Oooo… sakukurata.. “ kata seorang yeoja.

“ Ahh.. kau bisa saja. “ kata Tiffany sambil tersenyum.

“ Nah.. ini teka-teki langka bahasa Mandarinnya ngambil barang gak minta ijin? “ kata yeoja yang menjawab teka-teki Tiffany.

“ Hah? Ada ya? “ kata Tiffany dengan wajah gak mau kalah.

“ Ada donk. Mau tau? Mau tau? “ kata yeoja itu dengan gayanya.

“ Lu lan chang… “ kata yeoja itu menahan tawa. *numpang teka-teki ya??*

Tiffany dan teman-temannya langsung tertawa. Tiba-tiba Tiffany tersadar dari tawanya, dia hampir melupakan sahabatnya yang sejak tadi menyendiri di bangku.

“ Cantik..! diam aja. “ kata Tiffany sambil mencomot dagu sahabatnya.

“ Tiffany.. “ kata ShinAh dengan suara pelan. Tiffany menaikan alisnya.

“ Seungho sudah suka sama yeoja lain. “ kata ShinAh. Tiffany langsung terdiam.

“ Nuguyo? “ kata Tiffany yang juga menjawab dengan nada pelan.

“ Dia gak bilang, katanya yeoja itu gak lebih cantik dari kamu. “ kata ShinAh sambil memegang tangan sahabatnya yang wajahnya mulai kecewa.

“ Tiffany.. sabar ya.. “ kata ShinAh.

“ Hah? Gak papa.. masih banyak namja lain. “ kata Tiffany yang sepertinya menahan tangis. ShinAh dengan tulusnya langsung memeluk Tiffany.

Tiffany menatap bekas BM-annya kemaren malam.

“ Aku Tiffany yeoja kuat yang tidak mungkin menangis hanya karena namja. “ kata Tiffany sambil menatap ponselnya.

“ Agar aku gak suka lagi sama Seungho. Aku harus membencinya! Ya! Membencinya! “ kata Tiffany sambil tersenyum.

“ Oooouuuooo.. Seungho namja jelek yang sangat menyebalkan!! Ooouuuooo itulah Seungho namja jelek yang gayanya kaya anak sok cakep!! “ kata Tiffany sambil bernyanyi dengan nada ciptaannya.

Hari ini Tiffany berusaha bersemangat untuk memulai aktivitasnya. Tiffany melangkah masuk ke sekolahnya. Baru beberapa langkah, Tiffany melihat teman-temannya yang berlari kearah lapangan basket dan terdengar teriakan

“ Terima…! Terima…! Terima…! “.

Mendengar suara seperti itu, Tiffany semakin penasaran, dan ikutan berlari ke arah lapangan basket. Sangking penasarannya, Tiffany langsung menerobos maju kedepan. Penasaran Tiffany langsung pecah ketika melihat Seungho yang sedang berlutut sambil memegang bunga dihadapan sahabatnya, ShinAh yang berdiri ditengah lapangan. Tiffany terdiam, ia memperhatikan benar-benar apa yang terjadi di lapangan basket itu.

“ Shin Ah sshi? “

ShinAh tidak menyadari kedatangan Tiffany. Perlahan tangan ShinAh menyambut bunga pemberian Seungho. Semua teman-temannya langsung bersorak tepuk tangan. Tapi, para yeoja menatapnya dengan tatapan ngeri. Spontan, Tiffany berteriak ditengah ributnya suara tepuk tangan.

“ SHINAH SSHI..! “.

Semua teman-temannya langsung memperhatikan Tiffany. Tiffany langsung berlari pergi keluar dari kerumbunan itu. ShinAh yang baru menyadari, sahabatnya melihat semua kejadian itu langsung menjatuhkan bunga yang dipegangnya dan berlari mengejar Tiffany diikuti Seungho.

Tiffany terduduk di taman yang lumayan jauh dari sekolahnya, sekitar 4 km. Aaaa.. jauh sekali. Tiffany melepas kesedihannya dan berteriak sekencang-kencangnya. Tidak lama, ShinAh dan Seungho sampai di taman itu. Perlahan, ShinAh yang juga menangis mendekati Tiffany.

“ Tiffany.. “ kata ShinAh dengan suara serak, menahan tangis. Tiffany tidak menghiraukannya.

ShinAh mencoba memegang tangan Tiffany. Tiffany langsung menghempasnya.

“ Apa ini arti dari persahabatan kita? Sekian lama kita bersahabat, ini balasannya? “ kata Tiffany dengan nada tinggi dan masih menangis.

“ Tiffany.. dengar aku. Aku juga tak mengerti dengan perasaanku. Ini diluar pemikiranku. Aku gak tau apa yang sedang terjadi pada diriku, aku ta..  “ pembicaraan ShinAh dipotong.

“ Gak ngerti? Itu jawabanmu ShinAh sshi? “ kata Tiffany.

“ Tiffany.. “ pembicaraan ShinAh terpotong lagi.

“ Sudah. Jangan jelaskan apa-apa lagi. Aku sedang tidak bisa mengendalikan diriku. Lebih baik kamu pergi! “ kata Tiffany yang berbicara membelakangi ShinAh.

“ Kalau kamu gak mau pergi, biarkan aku yang pergi. “ kata Tiffany dan pergi meninggalkan ShinAh. Seungho berjalan mendekati ShinAh,

“ Aku mohon Seungho, biarkan aku sendiri. “ kata ShinAh yang masih berdiri sambil menyeka air matanya. Seunghopun mencoba memahami keadaan ini.

Tiffany berbaring di halaman belakang rumahnya yang dipenuhi rumput-rumput kecil sambil menatap langit yang kosong, tanpa bintang. Tiba-tiba datang seorang namja yang berdiri didekat Tiffany. Yap! Dia Seungho. Tiffany langsung berdiri dengan wajah kesal. Tiffany mau memulai pembicaraanya, namun..

“ Jangan bicara apa-apa. Aku mau menceritakan sesuatu untukmu. “ kata Seungho yang duduk menatap langit yang hampa.

Tiffany yang hanya berdiri saja akhirnya duduk juga.

“ Pahami arti cinta. Cinta adalah anugrah dari Tuhan Yang Maha Esa. Cinta tidak dapat ditentukan. Cinta itu datang dengan sendirinya dan tidak dapat diperkirakan kapan datangnya. Cinta juga sulit dimengerti. Bahkan sangat sulit. Hanya diri sendirilah yang dapat mengerti arti sebuah cinta. Hanya satu kunci yang bisa membuatmu mengerti arti cinta, pahami. “ kata Seungho sambil tersenyum.

Tiffany terdiam dan mencoba merenungkan kata-kata Seungho.

“ Maafkan aku Tiffany, aku bukan tidak mencintaimu. Aku mencintaimu sebagai sahabat terbaikku.. “ kata Seungho sambil memegang pundak Tiffany.

“ Seungho ya.. “

“ Tiffany sshi.. buatlah dirimu bahagia. “

Tiffany menggenggam lengan Seungho,

“ Sarangheyo.. “

Seungho tersenyum,

“ Saranghae, Tiffany sshi.. “

ShinAh duduk termenung sambil memain mainkan pulpen di perpustakaan sekolahnya.

“ ShinAh? “ kata Seungho yang bingung dengan tingkah laku yeoja chingu nya.

“ Hah? “ kata ShinAh, singkat.

“ Tersenyum dipagi hari akan membuatmu sehat! “ Kata Seungho sambil tersenyum.

“ Kamu masih bisa bahagia dengan keadaan seperti ini? sahabatku sudah satu minggu tidak turun, Seungho.. “ kata ShinAh dengan nada meninggi.

Tik Tok! Bunyi pesan masuk dari ponsel Seungho. Seungho membuka pesan itu dan tersenyum.

“ Seungho! Aku sedang bicara denganmu! “ teriak ShinAh dengan nada kesal.

“ ShinAh! Aku mau menunjukan sesuatu untukmu! “ teriak Seungho dengan nada sok misterius dan langsung menarik tangan ShinAh menuju lapangan basket.

ShinAh langsung pecah dari kesalnya begitu melihat Tiffany sahabatnya yang berdiri sambil menggenggam bola basket.

“ Hey kau yeoja chingu Seungho! Apa kau tidak kangen denganku? “ teriak Tiffany sambil tersenyum.

“ Tiffany? “ Kata ShinAh, tersenyum lebar dan berlari memeluk Tiffany.

“ Tiffany.. i miss you so much! “ kata ShinAh.

“ ShinAh.. i miss you very much! “ kata Tiffany.

“ Apa kau tidak lagi ma.. “ pembicaraan ShinAh terputus.

“ Untuk apa aku marah kalau sahabatku bahagia…? “ kata Tiffany tersenyum.

“ Jadi.. kita bersahabat kaya dulu lagikan? “ kata ShinAh, penuh harap.

“ Mianheyo.. kayanya gak akan… tanpa pacarmu Seungho ini.. “ kata Tiffany sambil menahan tawa.

“ Berarti kita akan makan gratis donk? “ kata ShinAh sambil tersenyum licik yang mengarah ke arah Seungho.

“ Hah? Makan gratis? Oooo tidak bisa.. “ kata Seungho sambil melakukan shooting kearah ring.

“ Oooo.. tidak bisa? Berarti kamu harus ajarkan kita berdua main basket. “ kata Tiffany dan ShinAh serempak sambil melemparkan bola kearah Seungho.

“ Heh.. apa-apaan ini? “ kata Seungho sambil melindungi kepalanya. Karena ternyata tidak hanya Tiffany dan ShinAh yang melemparkan bola kearahnya, tetapi seluruh teman-temannya melemparkan bola kearahnya.

“ Cinta tidak harus memiliki, sahabat. Cinta yang sempurna adalah melihat orang kita yang kita cintai bahagia.. This is My Beutifully Love.. “ kata Tiffany, dalam hati.

THE END

Kamsahamnida yang udah mo baca FF ku yang gak jelas ini dan yang pertama ini. Mohon kritik dan sarannya ya.. Mianhae untuk Seungho, pas adegan Tiffany nyanyi ngarang itu ya.. Cuma kidding dan Fiction,😀, Mianhae jg kalau bahasa Korea nya aneh dan ngawur, mohon bantuannya😉 Sekali lagi gomawoyo!!!!!!