Title : Love is Difficult [Part 2]
Author : Leony Kristya Fadila, @leony_fadila
Main cast :
• Goo Min Ra
• Lee Dong Hae
• Choi Siwon
Others :
• Lee Hae Rin
• Lee Sungmin
• Cho Ahra
Genre : Romance, Friendship
Length : Continue
Rating : All Age
Summary : Apa yang akan dilakukan Goo Min Ra saat Lee Donghae yang bersifat nakal dan berandalan tiba-tiba saja muncul dalam kehidupannya yang saat itu sedang mempunyai perasaan dengan Choi Siwon?? Apakah Min Ra akan melepaskan perasaannya pada Siwon dan datang kepada Donghae?? Atau sebaliknya???
__ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __ __
“ Goo Min Ra, apa itu yang kau pegang “ penjaga perpustakaan itu mengulangi perkataannya. “ uhm.. ini.. anu… “ Min Ra gugup menjawab pertanyaan itu, karena sebelumnya selama di SMA, ia tidak pernah di tegur seperti ini. “ itu Min Ra menemukan di bawahnya saat Ia mengambil penanya yang jatuh “ Donghae menjawab dengan santai, mencoba untuk membantu Min Ra.
“ berikan ke sini.. “ penjag perpustakaan itu mendekati Min Ra dan menggambil rokok dari tangan Min Ra. “ kira-kira siapa yang merokok yahh “ penjaga itu pergi sambil bergumam sendiri dan memandangi rokok yang Ia pegang.
“ huh…. Hampir saja, kau sihhh dasar pembuat masalah, dasar.. anak berandalan “ Min Ra terlihat kesal dan membuang muka pada Donghae. Donghae yang sebelumnya santai langsung membelalak lebar, “ Hey….salah siapa juga langsung main ambil rokok dari tangan orang, dan itulah akibatnya ckck… “. “ YA!!!!!! Kau itu sudah ku tolong malah masih nyolot sihh, coba saja jika aku tidak mengambil rokok itu dari tangan mu, jadi apa kau “ Min Ra sedikit berteriak pada ucapannya.
“ Hey… kalian berdua diam… INI PERPUSTAKAAN, Dilarang berbicara keras-keras “ penjaga perpustakaan yang lain saat melewati meja Min Ra dan Donghae langsung mengingatkan mereka. “ ne.. algesimida… jwusonghamnida “ Min Ra terlihat bersalah dan sedikit membungkuk. “ Tadi juga jika aku tidak menjawab pertanyaan penjaga perpustakaan itu apa kau kira kau akan selamat huh… apakah kau akan keluar dari neraka kecil itu??? “ Donghae terlihat dengan wajahnya yang sok penolong seolah-olah Ia sangat berjasa bagi Min Ra. “ aish… kita impaslahh… diam lahh, dan cepat pulang sana “ Min Ra terlihat melemparkan buku yang di meja kepada Donghae dan Donghae menangkapnya dengan lihai.
“ kau?? Tidak pulang “ Donghae terlihat bingung. “ aku mau di sini sebentar.. BACA BUKU, anak malas.. arraseo, apalagi yang bisa dilakukan selain baca buku di tempat ini “ Min Ra beranjak dari tempat duduknya dan berjalan menuju rak-rak buku. “ katamu kau nanti ada les “ Donghae terlihat lebih penasaran.
“ aku les jam 5, ini sekarang masih jam 3, jadi masih ada waktu untuk mempelajari dan membaca buku lain.. itu tips untuk menambah pengetahuan membaca mu arra… “ Min Ra terlihat seperti ibu anak umur 5 tahun saat menasehati Donghae. “ ahh.. cepatlah pulang saja dengan ku, mumpung aku saat ini lagi baik.. kau mau tidak “ Donghae menawarkan ajakan pulang bersama dengan Min Ra.
“ hey.. siapa juga yang menyuruhmu menjadi baik.. lagian aku… ahh tidak ada yang menyuruhmu menjadi baik saat ini “ Min Ra berjalan menjauhi Donghae yang masih speechless dengan ucapannya tersebut. “ mau tidak, jika kau sekarang masih membaca, dan kau pulang naik bus,kau akan sedikit terlambat.. cepatlahhh “ Donghae mendekati Min Ra dan menarik tangan Min Ra.
“ HEY… mau kau apakan aku.. aku tidak sudi pulang dengan mu yahh “ Min Ra berusaha meronta, tapi gerakannya tidak sebanding dengan pria ini yang sering membuat masalah bertengkar. “ jangan utamakan gengsi mu Goo Min Ra-ssi “ Donghae terlihat tenang.
****
“ ahh jinjja “ terdengar suara Hae Rin dari telepon yang ditempelkan Min Ra di telinganya. “hm.. sumpah.. si Donghae itu bener-bener nyebelin tau.. “ Min Ra meletakkan penanya di meja belajar seolah perasaannya sangat kesal. “ memangnya kenapa sihhh “ nada Hae Rin terlihat penasaran.
“ iya kamu tahu sendiri kan aku jika menunggu waktu luang sedikit mesti langsung baca buku kan?? Eh.. selesai belajar, aku masih ingin baca buku di perpustakaan kan.. Dia malah nyuruh buat pulang bareng, sampai tanganku di tarik-tarik segala… Huh… ngak sudi aku pulang sama dia, tapi… jadinya pulang bareng dehh “ Min Ra berbicara panjang lebar dengan Hae Rin, dan Hae Rin yang mendengarkan hanya terkekeh sesekali.
“ eish.. kamu tahu Lee Sung Min yang temen deketnya Siwon itu nga sihh “ Hae Rin memulai bercerita. “ ahh dia itu.. waeyo?? “ tanya Min Ra penasaran. “ ehh masa tadi kan aku pulang sendiri, aku sama Sungmin satu bus, ehh dia terus-terusan ngajak ngobrol aku lohh.. hua… jantungku sampe-sampe mau berhenti berdetak “ Hae Rin bercerita dengan nada antusias dan semangat.
“ yah.. itu nasib baikmu lah… jika aku.. nasib apa coba, sudah pasti buruk lahh “ Min Ra meratapi nasibnya yang tidak baik sejak ada Donghae. “ ahh lagi pula kan dia lagi kencan sama Cho Ahra kan yahh “. “ hm.. sepertinya begitu sih.. idih.. pantes banget coba, si Ahra itu orangnya centil, sok pamer lahh, ama yahh gitu lahh, playgirl “ Min Ra terlihat benci saat mengingat sifat Ahra. “ dengan ditambah Donghae yang seperti itu ckckck jadi apa yahh… cocok mungkin “ Hae Ra menambah ucapan Min Ra.
“ hm… sudah dulu yahh, nanti akan aku ceritakan laporan menyebalkan dari si Donghae itu.. arra “. “ hm.. arra.. besok berangkan sama lagi yah.. jangan sampai bikin aku nunggu lama di halte lohh kaya waktu dulu “ Hae Rin mengingatkan Min Ra. Min Ra yang masih ingat kejadian saat itu langsung tertawa sendiri, “ HAHAHA.. tidak akan, Annyeong “ Min Ra memutuskan sambungan telponnya dengan Hae Rin.
“ sekarang tugasmu… BELAJAR… karena itu sangat menyenangkan.. “ Min Ra terlihat semangatnya kembali membaik saat kembali menatap buku-buku tebal yang ada di hadapannya. “ kenapa pelajaran di kelas sangat lah lambat sihh, aku malah samapi sudah memahami 2 bab mendahului di kelas ckckck “ Min Ra mengoceh terhadap dirinya sendiri.
****
“ kau punya nomornya “ tanya Siwon sambil membaca buku dihadapannya. “ lah.. sayangnya itu.. aku nga punya.. ethokae.. “ Sungmin terlihat mondar-mandir dihadapan Siwon. “ makanya minta ke dia, sekalian mintakan nomor telepon Min Ra padanya “ Siwon menambahkan. “ enak saja, minta saja sendiri, tohh kan dia juga suka dengan mu kan, pasti dia akan memberikan.. aku jamin itu “ Sungmin terlihat percaya diri saat mengatakan hal itu.
“ jinjja??? Dia menyukaiku?? “ Siwon yang sedari tadi membaca buku dan mendengarkan ocehan Sungmin dengan acuh, kali ini mendengarkannya dengan serius. “ hm.. kau tidak tahu.. ahahha tadi waktu di bus Hae Rin cerita kok sama aku “ Sungmin menjawab pertanyaan Siwon.
“ hm… aku akan coba minta nomornya Min Ra lahhh “ Siwon terlihat percaya diri dan optimis saat mengatakan hal itu. “ memang harus begitu.. masa Choi Siwon yang tampan dan bergaya di sekolah tidak berani seperti itu “ Sungmin menyemangati Siwon.
“ ahh kau sudah pulang hyung… “ sapa Siwon pada Donghae. Donghae hanya berjalan dan seolah tidak ada siapa-siapa di situ dan langsung masuk ke dalam rumah. “ apa dia seperti itu terus “ tanya Sungmin penasaran. “ heh.. jangan begitu, aku sangat kasihan dengan hyung semenjak kedua orang tuanya menitipkan dia pada ibu dan ayahku “ Siwon berbicara dengan nada pelan. “ hm… “ Sungmin mengangguk paham.
****
“ Annyeong…. Pagi Min Ra-ya. “ Hae Rin menepuk bahu Min Ra setiba di halte bus. “ aish… ujung-ujungnya aku yang di suruh menunggu, yasudah..cepatlahh “ Min Ra menarik tangan hae Rin.
… at Seoul High School…
“ hey.. ada apa kau di sini, kelas mu bukan d sini, tuh… pojok sana “ Min Ra heran melihat Donghae yang bersandar di dinding dekat kelasnya. “ aku tahu.. aku tidak buta, nihh tangkap… kembalikan buku ku “ Donghae melemparkan buku yang lumayan tebal ke arah Min Ra dan ditangkap dengan lihai oleh Min Ra.
“ eh,.. ini bukuku, lalu, buku mu berarti yang ku bawa yahh “ Min Ra membuka-buka buku yang diberikan Donghae dan segera mengambil buku Donghae dari tasnya. “ kau sudah mengisinya.. wahh aku sangat berterima kasihh “ Donghae mengecek buku nya yang sudah penuh dengan jawaban yang diisi oleh Min Ra.
“ aishh… makanya tadi malam perasaan aku sudah mengerjakan soal 2 bab lebih cepat dari di kelas, tapi malah masih kosong “ Donghae terkekeh dengan omelan Min Ra dan mengacak rambutnya. “ haish.. ramburku berantakan, lagian memang aku dongsaeng mu.. “ Min Ra menyisir rambutnya dengan jarinya.
“tentulah… aku lihat di mading.. tentang PROFIL SANG JUARA OLIMPIADE kelahiran tahun 1994, aku 1993 tau… “ Donghae mengucapkan kaliamt tersebut dengan nada menyindir. “terserah kau mau bilang apa, yang penting aku masuk “ Min Ra masuk ke kelas bersama Hae Rin yang sedari tadi hanya diam.
****
… 1 bulan setelah Siown dan Min Ra resmi menjadi kekasih…
“hm.. oppa, aku ada di bus ke 2, sayang oppa tidak ikut “ Min Ra senyum-senyum sendiri saat mengobrol dengan Siwon melalui telepon tapi raut mukanya juga sedikit kecewa. “ iya, karena oppa harus mewakili lomba lari.. hm.. besok hati-hatilah saja, annyeong, tidur yang nyeyak “ Siwon memutuskan sambungan telepon.
“ ahhh besok tour dimulai… cek barang-barang apakah ada yang ketinggalan atau tidak… huh.. kajja “ Min Ra menyemangati dirinya sendiri dan beranjak dari tempat tidurnya. “ buku sudah.. pakaian dan seragam olah raga juag sudah.. ahh yang terpenting buku novel atau komik lahh itu “ Min Ra mengecek setiap isi di tasnya.
“ OKE!!! “ Min Ra berteriak lega saat semua barangnya telah beres.
****
“ Hae Rin-ah.. kau di bus 5 yahh, sayang kita tidak satu bus yahh “ Min Ra membawa koper dan tas selempang yang berukuran kecil dan berjalan bersebelahan dengan Hae Rin menuju tempat parkir dimana bus-bus berada di sana. “ hm.. benar-benar sayang, tapi Siwon tidak ikut yahh “ Hae Rin menganti topik biacara mereka.
“hm.. molla, dia kan mewakili lomba lari di sekolah kita “. “ hm.. iya juga, tapi yang sangat penting dan terpenting.. aku satu bus dengan Sungmin Kya….. “ Hae Rin terlihat sangat excited. “ kau itu, benar-benar tega yahh dengan teman sendiri, teman sedang sedih, ehh malah senang-senang sendiri, aish… jinjja “ Min Ra menggerutu sambil membenarkan letak tas selempangnya.
“ ahh yasudah, saatnya masuk bus, annyeong… “ Min Ra melambai ke arah Hae Rin, dan dibalas dengan lambaian tangan dari Hae Rin juga.
Min Ra melangkah masuk ke bus, sepertinya ada kejadian yang tidak enak nantinya. Saat dia masuk, perasaan tersebut benar, Donghae sedang duduk di belakang dengan para yeoja yang menawarinya berbagai makanan atau sebagainya.
“ dia lagi.. dia lagi.. “ gerutu Min Ra pada dirinya sendiri sambil hendak meletakkan kopernya ke tempat atas bus. “ahh.. ini kenapa tinggi sekali.. “ Min Ra berusaha menaruh kopernya tapi Ia tidak bisa karena kurang tinggi.
“ dasar, begitu saja tidak bisa.. aishh “ Donghae mendorong koper itu dengan satu tangannya dan koper itu sekarang terdapat di rak atas bus. “ aku duduk sini yahh, di belakang rame “ Donghae langsung duduk di kursi yang hendak diduduki Min Ra. Min Ra yang hendak duduk langsung terhenti langkahnya.
“ hehh, siapa yang menyuruh duduk di sini, di belakang ya.. belakang… “ Min Ra menendang kaki Donghae, tapi tetap saja..Donghae malah mengeluarkan iPod nya dan memasangkan earphone di telinganya. Min Ra frustasi terhapad tigkah laku Donghae, Ia hanya bisa duduk memojok, berusaha menjauh dari Donghae.
“ tenang, kau sudah punya Siwon “ Donghae mengucapkan itu dengan pelan namun tetap saja Min Ra masih mendengar. “ hm.. awaskau berani macam-macam dengan ku “ Min Ra mengepalkan tangannya dan mengarahkan di depan muka Donghae.
… 2 hours later…
“YA!!!! Putri tidur… bangun…. Sudah sampai di hotel “ Donghae mengguncangkan tubuh Min Ra yang masih terditur di bahunya. Min Ra membuka matanya dengan perlahan, dan kaget bahwa kepalanya berada di bahu Donghae, “ ya ya ya… kau,, apa apaan, aishh… mengapa aku bisa tidur di bahunya “, Min Ra mendorong Donghae menjauh. “ hey.. kamu yang ketiduran tadi, kepala mu terus saja mengenai jendela, lalu kupindahkan saja ke bahuku, bukannya terima kasih malah ngomel-ngomel.. aish.. jinjja “ Donghae bangkit dari duduknya dan mengambil kopernya di atas.
Min Ra hendak mengambil kopernya namun tidak bisa. “YA!!! Ambilkan koperku “. Donghae tetap berjalan lurus. “ hey.. Lee Donghae-ssi, tolong ambilkan koperku “, Min Ra bersikap lebih lembut. Langkah Donghae terhenti dan berbalik ke arah Min Ra, “ kau memanggilku?? “. Min Ra mengangguk, “lalu siapa lagi “. “ ya aku kan punya nama, LEE DONGHAE, bukan HEY tau!!!! “ Donghae mendorong kepala Min Ra dan mengambil koper Min Ra.
“tidak bilang terima kasih “ sindir Donghae pelan sambil berjalan hendak keluar. “ gamsahamnida Lee Donghae-ssi “ ucap Min Ra terpaksa dan tidak ikhlas sama sekali. Min Ra turun dari bus dan melihat tempat peristirahatan mereka merupakan hotel di tengah hutan, suasana yang damai dan sejuk, pemandangan di belakang hotel juga sangatlah indah.
“ huh… indahnya.. “ Min Ra merentangkan tangannya dan mulai berjalan memasuki hotel. “aigo…. Bagaimana tadi di bus “ Hae Rin dengan tiba-tiba menepuk bahu Min Ra dengan keras yang membuat Min Ra melonjak kaget. “ haish… sakit tau.. “, Min Ra mengusap bahunya. “ hm.. begitulah.. kasih tau ngak yahh “. “kasih tahu dong… “ Hae Rin mendesak Min Ra terus menerus.
****
“ kalian akan ditugaskan untuk mencari harta karun di sepanjang rute yang sudah di tentukan, dan ini adalah tugas individu.. “ guru pendamping di depan yang sedang menjelaskan sesuatu kepada semua murid. “ harta karun apa songsaengnim “ tanya salah seorang murid.
“ itu rahasia, yang harus kalin temukan hanya kotak yang berlogo kan lambang sekolah kita “ jelas guru. “ DAN SEKARANG….. MULAI… JALAN…. “.
Min Ra berjalan dengan lesu dan lemas. Min Ra juga terlihat tidak bersemangat. Lama terus berjalan, Min Ra merasa sudah tidak kuat lagi, dam merasa semua yang ada di sekitarnya buram dan hanya bayang-bayang.
BRUK….
“ AW….AW…. “ Min Ra berteriak kencang, karena kaki nya terpeleset dan jatuh ke jurang kecil. Min Ra jatuh, Ia berusaha bangun, namu kakinya sepertinya terkilir dan mengeluarkan banyak darah. Ia hanya beruaha duduk dan memegangi kakinya yang terasa sangat sakit sambil menangis, dan memikirkan orang tua nya yang seminggu lalu meninggalkan dia selamanya di dunia ini.
****
“ kenapa bos sangat lelet sekali sihh.. ayo.. ini harta karun “ Dojin menyemangati tuannya yang terlihat lambat. “ aish.. diamlah.. “ Donghae melihat-lihat sekelilingnya sambil berputar-putar. “ apa yang kau cari sihh “ Eunhae terlihat kesal dengan perilaku Donghae. “ jika kalian tidak suka… PERGI SENDIRI SAJA SANA!!!! SANA” Donghae berteriak mengusir Dojin dan Eunhae. Dojin dan Eunhae pergi karena takut saat Dongahe marah, bisa-bisa mungkin dia akan pulang ke Seoul tinggal nama. >,<
“AW…. AW…. “ terdengar suara teriakan perempuan dari belakang. Dan sepertinya Donghae mengenali betul suara itu adalah suara Min Ra. Donghae segera lari secepat mungkin untuk menolong Min Ra.
Min Ra-ya.. apa kau terluka?? Sakitkah?? Tunggulah aku, aku akan selalu di sisimu..
Donghae berlari dan mencari dimana keberadaan Min Ra. Donghae terkejut saat mendapati Min Ra duduk di bawah jurang memegangi kakinya dan terlihat sedang menangis sambil mengadu kesakitan.
“ apa kau terluka Min Ra-ya ?? “ Donghae turun ke jurang. “ ahh Donghae.. tolong.. ak..u sakittt sekali… di sini… sangat sakit sekali “ Min Ra menepuk-nepuk dadanya. Donghae melihat kondisi Min Ra dari dekat langsung berjongkok dn memegang kaki Min Ra.
“ kau jahat.. aku benci kau.. minggir sana…… PERGI!!!!!! “ Min Ra mendorong tubuh Donghae dengan kuat, namun Donghae tetap berjongkok di situ dan menghentikan aliran darah Min Ra yang terus mengalir.
“ Kenapa kau selalu berbicara benci dengan ku “ Donghae balik bertanya pada Min Ra yang tengah menangis tersedu-sedu. “ karena… karena… “

*TBC*