Author: Chenhye

Cast: Jessica Jung, Lee Donghae

Other cast: Tiffany Hwang

Genre: Romance, A Little Comedy (maybe?)

Frist Time We Meet..

Hujan turun dengan lebatnya membasahi kota Seoul yang masih dipenuhi dengan orang-orang yang sibuk dengan aktivitasnya masing-masing. Seorang gadis berambut panjang berwarna pirang sedang berlari sembari menutupi kepalanya dengan tas yang tergantung dibahu kanannya sejak tadi.

Gadis cantik itu terus berlari diatas trotoar, diantara para pejalan kaki yang sibuk mencari tempat berteduh seperti dirinya. “ Yah.. hujan. Aku baru saja ingin melihat-lihat kota Seoul. “ gumam gadis bernama Jessica itu dengan wajah kecewa sembari memandang lebatnya hujan dari sebuah toko tempatnya berteduh.

“ Ah, hotel ku tadi namanya apa ya? Letaknya dimana lagi? “ Jessica mengingat-ngingat nama dan letak hotel yang baru saja ditempatinya 3 jam yang lalu. “ Ahh.. gampang. Yang penting sekarang, aku menikmati kota Seoul dulu.. “ gumam Jessica dengan nada senang.

Ya, gadis yang bernama Jessica Jung ini adalah wistawan dari San Fransisco. Jessica menyukai budaya Korea sejak lama, dia juga cukup mahir berbahasa Korea. Dan kali ini, Jessica sedang dapat vacation dan menyempatkan dirinya untuk berlibur di Korea. Sudah sejak lama Jessica menginginkannya. Namun, sayangnya gadis ini tidak terlalu mengenal tempat-tempat dan jalan-jalan yang ada di Korea.

“ Hello, are you not Korean people? “ Jessica terkejut ketika tiba-tiba seseorang menepuk bahunya. “ Oh, yes. I’m from San Fransisco. But, I can speak Korean language. “ jawab Jessica dengan ramah. Gadis bermata sipit itu tersenyum senang sembari memandang Jessica.

“ Oh, jinjjayo. Welcome to Korea. Wah, aku sangat senang ada orang asing yang bisa berbahasa Korea. “ kata gadis itu dengan wajah senang. “ Ne, aku sangat menyukai budaya Korea. Karena itu lah aku mempelajari bahasanya juga. “ kata Jessica, ramah. “ Ah, naneul Tiffany imnida. “ kata gadis bernama Tiffany itu sembai mengulurkan tangannya. “ Jessica imnida. “ jawab Jessica sembari meraih uluran tangan Tiffany.

“ Ah, mianhae. Aku tidak bisa berlama-lama. Sopir ku sudah menjemput ku. “ kata Tiffany ketika sebuah mobil Mercedes berwarna putih berhenti tidak jauh dari toko itu. ” Oh, ne. Bangapstumnida, Tiffany sshi. “ kata Jessica pada Tiffany. “ Nado bangapstumnida, Jessica sshi. Lain kali kita bicara lagi ya. “ kata Tiffany sebelum membuka pintu mobilnya.

Tak lama mobil Mercedes itu pun melaju, hilang dari pandangan Jessica. “ Wah.. aku senang bisa berkenalan dengan orang Korea. Cantik sekali gadis itu. “ kata Jessica mengingat gadis yang tadi berkenalan dengannya.

Hari yang tadinya siang tidak terasa kini mulai beranjak senja, hujan yang tadinya lebat kini masih setia mengguyur kota Seoul. Jessica memandang kesekelilingnya, tidak ada lagi orang-orang yang berteduh disekitarnya. “ Huh, bagaimana ini? “ gumam Jessica bingung. Gadis itu berpikir sejenak, kalau hujan lebat begini bisa tahan sampai besok hari dan jelas saja mana mungkin jalan-jalan ditengah hujan begini. “ Lebih baik aku kembali ke hotel saja. Akan ada hari esok. “ gumam Jessica tenang.

Gadis itu kemudian merogoh tasnya,  mencari ponselnya. Namun, sudah berapa kali dia meraba isi tasnya, tidak dirasakannya sedikit pun adanya benda itu di tasnya. “ Ah, tadi perasaan aku bawa ponsel deh. “ gumam Jessica sembari mengintip isi tasnya dengan kedua matanya. Kini gadis itu mencari ponselnya dengan sangat teliti.

“ Aa, ottokhae? Kenapa tidak ada? Omo, aku tidak bisa kembali ke hotel kalau begini ceritanya. “ Jessica semkain panic ketika dirinya tak kunjung menemukan ponsel dalam tasnya. Ya, satu-satunya cara agar dia bisa kembali ke hotel adalah ponselnya. Karena di ponsel itu ada alamat hotel dan nomor telpon bagian resepsionis.

“ Aaaaa.. ottokhae? Jessicaaa.. kau kenapa bisa sembrono begini sih. “ Jessica memukul pipinya kesal. Jessica terdiam sejenak, dia mencoba berpikir apa yang harus dilakukannya. “ Ah! Tidak mungkin aku memutari kota Seoul mencari hotel itu. Lagi pula aku tidak tahu di daerah mana. Yang ku ingat..  dekat taman! “ Jessica mulai mengingat-ngingat letak hotelnya.

“ Gangnam hotel, Yangnam hotel, ahh.. ada Nam nya kalau tidak salah. Namsan hotel? Ah! Iya! “ Jessica tiba-tiba teringat nama dari hotelnya. “ Ah, permisi. Ahjusshi, apa kau tahu dimana letak Namsan hotel? “ Tanya Jessica ketika melihat seorang ahjusshi bertopi lewat didepannya. “ Mwo? Namsan hotel? “ Tanya ahjusshi itu sedikit bingung.

Jessica menganggukan kepalnya antusias. Berharap ahjusshi ini mengetahuinya. “ Mianhae, aku rasa di Seoul tidak ada yang namanya Namsan hotel. Yang ada Namsan tower, ahgasshi. “ ucap ahjusshi itu ramah. Jessica menghela nafas kecewa ketika otaknya lagi-lagi salah mengingat. “ Kalau nama hotel yang ada Nam nya? “ Jessica bertanya lagi.

“ Ah, di Seoul banyak yang ada Namnya. Seongbuknam hotel, Yokshiknam hotel, dan sebagainya. “ kata ahjusshi itu lagi. Sekali lagi Jessica menghela nafas kecewa. “ Kalau yang dekat dengan taman? “ Jessica masih tak menyerah, dalam hati dia berharap, “ Semoga ahjusshi ini tahu. “. “ Ah, ada. “ Semangat Jessica tiba-tiba bangkit ketika mendengar jawaban itu. “ Eodiyo? “.

“ Tapi di Busan, namanya Sunshine hotel. Disana hotelnya sangat bagus. “ kata ahjusshi itu dengan wajah gembira. Rasanya seperti burung yang terbang tinggi lalu terkena panah dan jatuh ke bawah tanah. Jessica melongos seketika. Benar-benar harapan palsu. “ Oh, jinjjayo? “ Jessica  mencoba tersenyum menanggapi jawaban ahjusshi didepannya. Setidaknya dia harus menghormati orang yang lebih tua darinya.

“ Ne, letaknya di bagian Selatan kota Busan. Disana pemandnagannya sangat bagus. “ jelas ahjusshi itu bersemangat.  “.Ah, aku rasa aku akan kesana lain kali. “ kata Jessica sembari tersenyum paksa. “ Ah, Kamsahamnida, ahjusshi. Mianhae, mengganggu perjalanan mu. Silakan.. “ Jessica tersenyum sembari mempersilakan sang ahjusshi melanjutkan perjalannannya. Dia tahu ini tidak sopan, tapi ahjusshi ini benar-benar membuat waktunya terbuang sia-sia.

Dengan bingung, ahjusshi itu pun berjalanan meninggalkan Jessica. “ Annyeong, ahjusshi. “ Jessica melambaikan tangannya. Sesaat kemudian gadis itu mneghempaskan tubuhnya ke kaca toko yang ada di belakangnya. “ Huaaaa.. aku ingin pulangggg. “ Jessica merengek seperti anak kecil yang kehilangan eommanya. Tiba-tiba Jessica teringat, dia membawa uang. Setidaknya dia bisa menggunakan uang itu untuk naik taksi dan mencari penginapan baru.

Gadis itu kemudian merogoh saku celananya. “ 1000 won? Ah, iya. tadi aku banyak membeli makanan kecil. “ Jessica mengingat-ngingat apa saja yang tadi dibelinya. Kemudian, gadis itu kembali mengecek tasnya. “ Tadi aku bawa dompet! Aku ingat itu! “ Jessica meyakinkan ingatannya kali ini. Namun, sudah berapa kali Jessica mencari-cari didalam tasnya.

Tidak ada sedikitpun tanda-tanda adanya benda itu. “ Ah, aku yakin tadi aku membawanya. “ Jessica mengingat-ngingat lagi. Tapi dia yakin tadi ia membawanya.

“ Huaaa.. ottokhae? “ Jessica mengacak-acak rambutnya, frustasi. “ Aku lapar.. aku ingin pulangggg.. eommaaaaa.. “ Jessica merengek lagi. Kali ini dia benar-benar takut sekaligus bingung, apalagi hari sudah menginjak malam dan hujan kini sudah mulai berhenti. “ Hiks.. eomma. “ Jessica mencoba menahan air matanya yang ingin keluar.

“ Hey, anak kecil! “

Jessica terus merengek hingga tanpa sadar memukul-mukul kaca dibelakangnya. “ Hey! Kau mau buat pintunya rusak apa? “ Jessica menolehkan kepalanya sesaat ketika dirasanya ada hentakan kecil dari belakangnya. “ Kenapa kacanyanya bergetar? “ gumam Jessica sedikit  heran.

“ Hey! Menjauh! Aku mau keluar!!!! “ Jessica terekejut ketika suara gusar seorang lelaki terdengar dari arah belakang disertai dengan hentakan keras. “ Ah, mianhae.. “ Jessica semakin terkejut ketika dilihatnya seorang lelaki menatapnya dengan wajah kesal. “ Omo, ternyata ini pintu masuk. “ gumam Jessica tanpa sadar.

Sesaat kemudian keluar seorang lelaki dengan mantel warna hitam dari pintu masuk yang disandari Jessica dari tadi. “ Ah, mianhae ahjusshi. “ kata Jessica sopan. “ Mwo? Ahjusshi? “ lelaki itu menghentikan langkahnya yang cepat ketika telinganya mendengar panggilan aneh dari Jessica. “ Ah? Wae? “ tanya Jessica polos. “ Ahh.. kau tidak lihat wajah ku apa? Jelas-jelas aku ini masih muda! “ kata lelaki itu protes.

Jessica melongo ketika mendengar ucapan lelaki itu. Iya, memang. Kalau diperhatikan lelaki itu masih sangat muda. Wajahnya tampan, tubuhnya atletis, dan stylish nya keren. “ Ah, mianhae. Jadi aku harus memanggilmu apa? “ Tanya Jessica. Lelaki itu agak sedikit bingung ketika Jessica menanyakan itu.

“ Gadis ini gak punya tv atau apa sih? “ batin lelaki itu heran. Baru kali ini dia bertemu gadis yang menanyakan itu padanya, biasanya saja orang bebas memanggilnya apa saja. Bahkan panggilan yang bukan hak mereka. “ Lupakan saja. “ kata lelaki itu tidak peduli lalu melanjutkan jalannya kembali. Lagi-lagi Jessica terheran-heran, “ Kenapa sih lelaki itu? “ batin Jessica.

Tiba-tiba, sebersit ide muncul di otak Jessica. “ Ah! Ahjusshi!!! Chamkanam! “ tiba-tiba Jessica berteriak. Entah kenapa lelaki bermantel hitam yang masih berjalan tidak jauh dari toko itu menolehkan kepalanya. Dia merasa panggilan itu ditunjukan untuknya.

Sebenarnya Jessica tidak terlalu yakin dengan idenya ini, tetapi dia tidak tahu lagi apa yang harus dilakukan untuk menyelamatkan dirinya. “ Kau memanggil ku? “ Tanya lelaki itu. “ Ne, hhh.. gomawo hhh.. “ kata Jessica dengan nafas memburu, karena dari toko tadi dia berlari menghampiri lelaki tampan ini. “ Untuk? “ lelaki itu menyipitkan matannya. “ Karena sudah mau berhenti. “ jawab Jessica lagi.

“ Ada apa? “ Tanya lelaki itu to the point. “ Jebal.. beri aku tempat penginapan!!! “ kata Jessica sembari menarik-narik tangan lelaki itu. Sontak lelaki itu tercengang ketika Jessica tiba-tiba memohon dihadapannya. “ Maksudmu? “.

“ Aku tidak tahu dimana hotel ku. Dompet ku hilang, ponsel ku ketinggalan. Ahh.. aku lapar, ingin pulangggg.. “ kata Jessica dengan wajah pasrah. Lelaki itu menggaruk-garuk kepalanya yang tidak gatal, dia masih tak mengerti apa yang dibicarakan gadis didepannya ini.

“ Jebal yo ahjusshi.. “ Jessica menatap lelaki itu sembari menunjukan puppy eyesnya.

“ Ya, bukankah itu Donghae Super Junior? “ tiba-tiba terdengar bisikan dari beberapa gadis yang lewat dijalan itu.

“ Ah.. Ne. Dengan siapa dia? “. Lelaki bermantel hitam itu mulai merasakan ada banyak mata yang memperhatikannya.

“ Omo, lama-lama penyamaran ku akan ketahuan kalau begini terus. “ gumam lelaki bernama Donghae itu. “ Ya, berhenti merengek seperti itu. “ kata Donghae kesal ketika dilihatnya Jessica masih menarik-narik mantelnya. “ Shireo!!! Kau harus kabulkan permintaan ku dulu. “ kata Jessica masih berusaha meminta pertolongan.

“ Aih, gadis ini. Aku tidak mengerti apa yang kau bicarakan tadi. Sudah, lebih baik kau pulang ke rumah mu sana! Aku buru-buru. “ kata Donghae sembari melirik orang-orang yang mulai banyak memperhatikannya. “ Ahjusshi, aku ini wisatawan. Aku tidak ingat dimana letak hotel dan nama hotel ku. “ kata Jessica menjelaskan sekali lagi. “ Mwo? “ Donghae terkejut ketika mendengar penjelasan Jessica. Sepertinya, dia mulai mengerti apa masalah gadis ini menraik-narik mantelnya.

“ Ck! Kau ini! Kenapa kau harus meminta dengan ku? Ada banyak orang disini. “ kata Donghae. “ Aku sedang mendesak. Dan hanya kau orang waras yang ku temui disini. “ kata Jessica dengan nada memohon.

“ Donghae oppa! Itu Donghae oppa kan? Lihat, itu mantel yang dipakainya waktu tiba di Inchone airport tadi sore. “

Donghae semakin panic ketika didengarnya suara nyaring seorang gadis. Tanpa pikir panjang lagi, Donghae segera menarik tangan Jessica. Lelaki itu kemudian berlari secepat mungkin meninggalkan jalan itu. Jessica yang bingung karena tiba-tiba Donghae mengajaknya berlari terpaksa dengan susah payah mengikuti langkah Donghae yang sangat cepat.

“ Ya, kenapa jadi tiba-tiba berlari? Aigoo. Jangan cepat-cepat, aku.. susah menyamai langkahmu. “ kata Jessica dengan nafas yang mulai memburu. “ Ppali ya! “kata Donghae pada Jessica. Jessica pun dengan susah payah berlari dengan tenaga ekstra.

“ Omo! tas ku jatuh. “ tiba-tiba tas yang tergantung dibahu kanan Jessica terlepas dari bahunya. “ Ah, berhenti sebentar. Ahjusshi.. itu tas kesayangan ku. “ Jessica terus berlari sembari memandang ke belakang. Sebenarnya ia ingin berhenti berlari, namun tangan Donghae menahan tangannya dengan kuat. “ Biarkan saja, bahaya kalau kita berhenti. “ kata Donghae masih terus berlari. Sembari berlari, lelaki itu meraih ponsel disaku mantelnya.

“ Stay! Aku akan tiba diperempatan. “ Donghae berbicara dengan ponselnya. “ Siap-siap! “ kata Donghae sembari kembali memasukan ponselnya ke saku mantel.

“ Siap-siap apa? “ Jessica yang masih memandang ke belakang, meratapi tasnya yang terjatuh dijalan sana kini kembali menatap ke depan dengan perasaan heran bercampur takut.

Tiba-tiba Donghae menarik Jessica ke depan, dirangkulnya Jessica disisi kanannya. “ Ah, kita mau ngapain? “ Tanya Jessica kebingungan. Jessica terkejut ketika dilihatnya diperempatan yang tinggal berjarak beberapa meter didepannya berhenti sebuah mobil Mercedes warna hitam.“ Hitungan ketiga, kita masuk. “ kata Donghae masih berlari.

“ Masuk ke mobil itu? “ Tanya Jessica. “ Han.. “ hitung Donghae. “ Ah! Ya! aku belum siap. Bagaimana masuknya? “ tanya Jessica gelabakan bercampur takut. “ Pintunya akan terbuka. “ kata Donghae sembari focus menatap pintu mobil Mercedes itu. “ Deul.. “.

“ Ah, bagaimana aku melakukannya? Berhentinya bagaimana? “ Jessica masih ketakutan. “ Tinggal masuk ke dalam. Seimbangkan badan mu. “ kata Donghae lagi. “ Oke, siap? Han.. Deul.. “ Dengan kebingungan dan ketakutan Jessica memutuskan menutup matanya. Dia benar-benar takut. Jessica tidak tahu, entah apa yang akan terjadi pada dirinya setelah hitungan ketiga itu.

_______________________________________________________________

Annyeong.. author Chenhye here ^^

Ada kah yang merasa pernah membaca FF ini? Hehehe.. FF ini pernah saya posting di Kofalo🙂

Ini FF chapter pertama saya, jadi mohon maaf kalau FF ini terkesan sangat gaje U.u

Ini FF HaeSica pertama saya juga🙂 adakah diantara kalian yang HaeSica shippers? Tentu saja! kalau enggak ngapain baca..😀 #author yang aneh

Saya harap tidak ada bashing disini, kalau gak suka sama couple ini harap gak usah dibaca! -.-

Oke, jangan lupa comment ya.. because your comment is like oxygen for me.. ^^

Wait for next FF yaaa.. ^^