picmix-1612013-123859

Nama Author (penulis): berthi (@berthiaa )

Judul: The last cake

Genre: sad, romance

Length: Ficlet

Cast: jung ji in(fiction cast), lee joon, jung byung hee/ G.O, cheon doong/ thunder

N/B: ff ini muncul pas author liat kue pengantin gitu, eh jadi deh begini. Mian ya kalo gak bagus.

 

“Mana sarapanku pagi ini!? Aku lapar tau!” “Iya sabar aku aja baru selesai buatin untuk joon” “shireo! Kamu tidak boleh menemuinya kapan pun itu!” “Emangnya kenapa sih? Dia itukan namjachingu aku” “kan aku gak ngerestuin hubungan kalian” “tapikan eomma sama appa nyetujuin”

 

“tapikan mereka sekarang udah di langit jadi nanti yang bakalan jadi saksi kamu ya aku, nah kalo aku gak ngerestuin berarti kalian gak bisa menikah gampangkan” “kenapa sih oppa itu harus di lahirin jadi orang yang nyebelin kayak gini!” Aku pergi ke arah pintu sambil membawa roti untuk joon oppa “heh! Kamu mau kemana?” “Ya ke joon oppalah ngapain juga aku di sini”

 

“makanan untuk akukan belum, kok udah mau pergi sih?” “Bodo amat! Masak aja sendiri!” “Gak bertangung jawab banget sih! Kan dulu udah di suruh sama eomma untuk selalu take care sama aku!” “Kan eomma udah di langit jadi ya suka-suka aku, jadi daa oppa!” “Eh! Awas ya nanti!”

 

Aku tetap pergi ninggalin G.O, dia itu kakakku yang menyebalkan, walaupun dia itu namja paling tampan di universitas kami dan banyak dekat dengan yeoja aku rasa dia gak bisa ngerti perasaan seorang yeoja.

 

Semenjak orang tua kami meninggal dia menjadi appa dan aku menjadi eomma, aku tidak merasa dia adalah seorang appa, dia juga tidak pernah merestui hubungan ku dengan joon oppa karena dulu dia adalah musuh joon oppa tapi aku akan membuat mereka baikkan.

 

Pagi ini aku ke taman tempat biasa joon oppa olahraga setiap aku bertemu dengan dia aku selalu membawakan makanan terbaru dari kreasiku dan dia tidak pernah mengeluh “oppa!” “Kamu sudah datang? Cepat sekali, tidak ada konflik dengan G.O pagi ini?” “Aku, tidak memiliki konflik dengan dia? Rasanya aneh”

 

“jadi ada konflik lagi?” “Ne” “masalah biasa?” “Ne, sudah oppa makan dulu aku buat percobaan baru lagi, kamu mau nyobain gak?” “Tentu aku akan makan ini” “kalau kurang sesuatu lagi bilang ya biar aku perbaiki di rumah” “ok” setelah joon oppa mencicipi roti itu “hmmm ini rasanya enak tidak ada kurang sedikitpun” “kamu bohong ya oppa?” “Ani, kalau kamu gak percaya cobain aja” “ok aku akan cobain”

 

setelah aku nyicipin roti ini “iya, ya enak” “kan tadi aku udah bilang, yaudah sekarang kamu mau ke kampus, atau mau kemana dulu?” “Kayaknya aku langsung ke kampus aja deh oppa” “yakin? Ini masih pagi loh” “iya yakin, lagian aku juga mau belajar sama cheon doong'” “‘cheon doong? Thunder maksudnya?”

 

“Ne! Yaudah yuk kita ke kampus, lagian aku yakin sekarang G.O udah di sana sama yeoja-yeoja yang hatinya gak tau dari apaan” “iya ayo” di kampus “tuh liat aku bener kan oppa? Ayo sekarang kita pergi” G.O menuju ke arah aku dan joon oppa “apa? Ngapain ke sini?” “Ayo ikut” G.O menarik tanganku kasar “gak mau” “harus mau” “apaan sih” “yaudah kalo orangnya gak mau jangan di paksa”

 

“heh diem! Aku gak lagi ngomong sama kamu ya! dasar namja gak tau diri!” “Oppa! Oppa gak boleh ngomong kayak gitu ke dia” “kenapa? Benerkan? Kenapa kamu gak terima aku ngomong kayak gitu!?” “Udahlah biarin aja” tiba-tiba yeoja yang sedang dekat dengan g.o oppa datang “udah sana pergi sama dia jangan ngurusin aku dulu urus aja diri oppa sendiri”

 

“terserah kamu deh tapi kalo terjadi apa-apa sama kamu karena namja ini aku gak mau ada urusan” “terserah” “kamu kok gitu sih?” “Biarin, emang kapan sih aku bersikap baik sama dia? Apa pernah oppa liat aku baik sama dia?” “Ya tapi apa salahnya kamu coba baik sama dia? Siapa tau dia akan merestui hubungan kita” “kalo enggak gimana? Kalo ternyata dia malah membuat aku jauh dari oppa gimana?”

“Kitakan belum ngejalanin udah berfikiran yang enggak-enggak gak boleh tau!” “Tau ah! Udah aku mau ke kelas” “yaudah jangan marah lagi, nanti aku ke ke rumah kamu” “terserah oppa aja enaknya gimana mau ke rumah atau mau ketemuan” “yaudah daa” “daa” “jung ji in!” “Thunder, kamu udah di sini? Tumben ada apa?” “Kamu bawa kue tart gak?”

 

“Gak, lagian ngapain juga aku bawa kue tart ke kampus, emang kenapa?” “Ok aku akuin kue-kue yang kamu buat itu enak gak ada yang ngalahin” “makasih, tapi kenapa tiba-tiba nanyain kue tart gitu?” “Gini kakak aku ulang tahun tapi aku gak punya waktu untuk ke toko, kamu bisa buatin gak?” “Bisa sih, tapi kan bentar lagi masuk” “kita kabur aja masalah absen itu udah aku urus”

 

“bener? Yaudah ayo, lagian aku juga lagi bad mood untuk masuk kampus” “yaudah ayo cepetan” “tapi aku minta kunci rumah sama g.o dulu” “yaudah cepet minta” “sabar dong, kita ke kelas dia dulu” “ne!” Kebetulan kelas bung hee oppa dan joon oppa bareng jadi aku bisa sekalian liat joon oppa deh.

 

Aku masuk gitu aja ke dalem kelas mereka, tanpa permisi kepada seniorku yang ada di dalam kelas itu dan kebetulan tidak ada dosen di dalam kelas itu “oppa” “ngapain?” Byung hee oppa melihat ke arah joon oppa “gak mau ketemu namja itu kan?” “Ya sekalian sih, tapi sebenernya aku ke sini mau ketemu sama oppa” “sama aku? Tumben, kenapa?”

 

Sebelum aku menjelaskan kenapa aku datang ke kelas itu, dosen dari kelas itu datang ‘siapa kamu? Sembarangan masuk ke sini saja’ “mian pak, saya keluar” ‘tunggu! Sebelum keluar kerjakan soal ini, enak saja main pergi’ ‘soal itukan yang kami saja tidak bisa, yang bisa hanya lee joon dan jung byung hee’ ‘biarin, baiklah saya kasih keringanan, kamu mengerjakan ini dengan orang di depan itu’

 

“ne, thunder! Sini bantuin aku” semua yeoja yang ada di kelas itu langsung melihat ke arah thunder karena baby facenya dia “tuh kamu liat kan, pasti sebentar lagi kamu terkenal deh” “ah! Bisa aja sih! Udah yuk ngerjain soal ini!” “Ne” akhirnya aku dan thunder berhasil mengerjakan soal itu ‘bagus kalian bener, sekarang silahkan selesai kan urusan kamu dengan byung hee, bapak mau keluar dulu’

 

“kamsahamnida agashi” “oppa aku minta kunci rumah cepet nanti di rumah aku jelasin” “ini” byung hee oppa memberikan kunci itu dan aku berjalan ke arah joon oppa “oppa aku pulang ya, nanti ke rumah aku aja, gak papa, jangan mikir yang aneh-aneh ya” aku mencium pipi joon oppa dan yang lainnya langsung melihat ke arah aku dan joon oppa “kamu juga gak boleh macem-macem ya” “daa oppa” “daa”

 

aku berjalan ke arah byung hee oppa lagi “Nanti oppa pulang jam berapa? Beli makan sendiri ya!?” “Jahat banget sih, giliran sama dia suaranya bagus giliran sama aku suaranya galak” “biarin, udah aku pulang dulu” di rumah “nah kamu mau aku buatin apa?” “Aku laper, bikinin aku makanan dong” “ya berhubung aku baik, ok aku akan masakkin makanan untuk kamu” “yang enak ya jung ji in” “semoga”

 

setelah aku selesai masak “ini makan” “lama” “masih mending di masakkin” “ne, mianeo” “udah cepetan abisin” “tapi ji in aku yakin deh siapapun yang akan menjadi nampyeon kamu nanti, pasti akan hidup bahagia sama kamu” “kenapa?”

 

“Ya iyalah, kamu itukan pinter masak, jadi yeoja paling cantik lagi di kampus, ya sebenernya sih kamu gak beda jauh dari kakak kamu dia kan namja paling tampan di kampus kalo kamu yeoja paling cantik di kampus” “gak! Aku gak mau di samain sama dia” “kenapa sih? Dia itukan oppa kamu” “udah, kamu mau di buatin kue tart kan?” “Ne” “yaudah tunggu sini aku buat kuenya dulu ya” “ne”

 

setelah aku selesai membuat kue untuk dara eonni aku kembali ke ruang tamu “thunder, ini udah selesai” “wah cantik banget kuenya, sama kayak yang bikin” “woo bisa aja!” Tiba-tiba mataku kelilipan “aduh” “kamu kenapa?” “Nae nuneun” “kenapa?” “Kelilipan” “sini aku tiupin”

 

kebetulan joon oppa sedang mengintip kegiatan aku dan thunder dan dia salah paham oppa fikir thunder akan menciumku, tiba-tiba joon oppa masuk dan mendorong thunder ke sofa “oppa, wae?” “Waeyo? Apa kamu gak sadar apa yang mau dia lakuin sama kamu?” “Aku tau, lagian itu gak salah” “ayo ikut” “ne” “ji in gomawo” “ne” di taman dekat rumah “kenapa?” “Kenapa apa?” “Kenapa oppa ngajak aku ke sini?”

 

“Gak aku cuma mau nanya kamu kan tau, sadar apa yang mau di lakuin thunder sama kamu, tapi kenapa kamu gak marah?” “Loh itukan untuk kebaikkan aku sendiri” “dia itu mau cium kamu, kamu bilang untuk kebaikkan kamu sendiri?” “Mwo? Jadi dari tadi oppa fikir aku dan thunder itu mau ciuman?” “Ne”

 

“ya enggak oppa, makannya kalo mau nyalahin liat dulu kejadiannya bener apa enggak, kalo kayak gini kan cuman buat oppa salah faham aja, iya kan?” “Ya, iya sih, terus tadi kamu sama thunder mau ngapain?” “Jadi dia itu ke rumah mau minta tolong buatin roti untuk dara eonni, eh pas balik mata aku kelilipan jadinya mau ditiupin sama dia, terus oppa dateng, gak jadi ditiupin deh, jadinya sekarang masih perih”

 

“yaudah sini oppa yang niupin” setelah di tiupin aku membuka kedua mataku secara perlahan dan hidung joon oppa sudah menempel dengan hudungku, dia akan melakukan itu padaku tapi, aku hanya menutup mataku lalu aku rasa ada namja tinggi datang dan langsung memukul joon oppa, aku langsung membuka mataku dan itu ternyata g.o oppa “oppa!”

 

“Apa!? Kamu mau dicium sama dia? Hah! Kamu itu dongsaeng aku jadi sebenci apapun aku sama kamu, aku akan tetap sayang sama kamu dan akan tetap menjaga kamu” “apa? Itu yang oppa sebut sayang! Kenapa sih oppa itu selalu ikut campur sama masalah aku? Oppa itu gak pernah bisa ngertiin aku” “terserah kamu! Tapi oppa akan tetap menjaga seluruh raga kamu untuk suami kamu”

 

“terus oppa? Emangnya menurut oppa dan semua orang, oppa udah bener? Emang sebelumnya oppa gak pernah ciuman sama yeoja yang sering oppa deketin itu!?” “Karna itu! Karna first kiss oppa sekarang oppa mau jaga kamu!” “Kenapa sih!? Kenapa oppa harus terlahir dan punya sifat yang nyebelin kayak gini? Oppa emang gak pernah ngerti perasaan seorang yeoja ya, oppa jahat!”

 

Tidak terasa air mataku sudah mengalir, aku berlari kerumah dan langsung menutup pintu kamarku, iya dulu first kiss byung hee oppa melakukan hal-hal yang byung hee oppa sendiri tidak percaya dan setelah byung hee oppa melihat sendiri, yeoja itu tergantung di kamar mandi apartemennya. Kembali ke joon dan byung hee oppa “pergi! Mulai saat ini aku yang akan menjaga ji in”

 

joon oppa langsung meninggalkan tempat itu dan byung hee oppa berlari ke rumah “ji in mianeo, maafin oppa ya, oppa gak bermaksud untuk buat kamu marah oppa cuma mau yang terbaik untuk kamu” “oppa masuk aja” “kamu yang bener? Kamu udah gak marah lagi sama oppa?” “Iya oppa, aku udah maafin oppa” g.o oppa masuk ke kamar ku “ini tidak di kunci?” “Gak”

 

“tapi kamu bener udah gak marah lagi sama oppa?” “Iya kok, aku tau semua yang oppa lakuin ini untuk kebaikkan aku” “iya oppa juga gak mungkin mau nyelakain kamu, seperti yang tadi oppa bilang” “aku bisa terima oppa take care sama aku, cuma yang gak bisa aku terima tuh gaya bicara oppa ke joon oppa, kasar!” “Kan kamu tau” “iya aku tau, tapi gak sampe ngomong kasar juga kan, apalagi oppa sampe ngomong gitu juga kan?”

 

“Iya oppa tau oppa salah, mianeo” “percuma, udah lewat lagian harusnya oppa bilang ke joon oppa bukan ke aku” “ya udah, kan kata kamu udah lewat, jadi oppa gak perlu bilang lagi ke namja itu” “tau ah! Lagian aku bingung deh sama oppa, kejadian itukan udah lama banget, kenapa oppa gak bisa lupain itu? Aku aja bisa”

 

“beda! Kamu itu gak ngalamin itu secara langsung, oppa yakin kok kamu kalo ngalamin hal yang sama kayak oppa kamu gak akan ngelupain hal itu” sebenernya hari ini aku ngerasa oppaku ini berubah dari hal biasa yang dia lakuin “yaudah sana pergi! Aku mau tidur” “ih! Ngusir lagi! Iya oppa pergi, kamu tidur ya” “ne”

 

ke esokkan harinya aku mulai berubah, aku mulai baik sama g.o oppa dan aku jadi jarang bertemu sama joon oppa, dan beberapa hari ini g.o oppa jadi gak ngelarang aku untuk telfon-telfonan sama joon oppa, ya walaupun di batasin sih cuma dia bener-bener beda dari biasanya, hingga suatu pagi saat liburan musim panas “ji in!” “Apa?”

 

“Jalan-jalan yuk! Kemana gitu, oppa bosen setiap hari yang diliat cuma rumah, jalan, kampus, dan……” “Dan yeoja-yeoja itu?” “Iya, lagian kitakan libur satu bulan masa iya kamu mau diem di rumah aja” “ya iya sih, tapikan dua hari sebelum masuk kampus lagi, ada pemilihan yeoja dan namja paling cantik dan paling ganteng” “ya itukan masih lama pokoknya oppa mau liburan ke luar daerah! Titik!”

 

“Tapi kemana?” “Itu urusan kamu” “ih rese!” “Biarin! Nanti oppa ngajak yeoja chingu oppa, kamu gak papa deh ngajak dua orang” “yeoja chingu? Oppa punya pacar lagi?” “Ne!” “Kok gak bilang sih?” “Emangnya waktu kamu nerima namja itu kamu bilang ke oppa? Gakkan?” “Namja itu? Siapa?” “Udah deh kamu jangan pura-pura gak tau!” “Enggak aku bukannya pura-pura gak tau aku beneran gak tau”

 

“hmmm namja itu, namja chingu kamu” “boleh diajak?” “Iya mau gak? Kalo enggak ya gak papa, cepetan putusin! Sebelum oppa berubah pikiran!” “Iya, yaudah kita ke Jeongeup” “Ide yang bagus lagi pula tempat itu juga tenang banget” “yaudah ayo kita siap-siapin barang apa aja yang mau dibawa” “ne! Sekalian nelfon orang-orang yang mau di ajak” “ne!” Pertama aku nelfon thunder “Yeoboseyo?”

 

“Ah! Kayak gak tau aja ini siapa?” “Siapa?” “Ini jung ji in, udah berapa lama sih kamu jadi temen aku? Suara temennya sendiri aja lupa” “ne mianeo, ngapain nelfon pagi-pagi gini?” “Aku mau ngajakkin kamu liburan” “liburan? Mau liburan ke mana?” “Ke Jeongeup” “Boleh juga, kapan kita berangkat?” “Hari ini setelah semuanya ke kumpul” “yaudah aku siap-siap dulu” “Ne”

 

selanjutnya aku nelfon joon oppa “oppaya!” “Jung ji in?” “Ne?” “Sejak kapan kamu manggil aku oppaya?” “Emang kenapa sih? Apa salahnya?” “Ya aneh aja dengernya, iya kenapa nelfon? Perasaan tadi kita baru ketemu deh” “iya, oppa kamu ikut yuk ke Jeongeup” “Wae? Terus byung hee gimana? Yakin dia gak bakal marah?”

 

“Gak kita pergi sama byung hee oppa, thunder, kamu, aku, sama yeoja chingunya g.o” “yeoja chingu?” “Iya tadi g.o juga baru bilang, jahat ya dia gak bilang-bilang aku dulu” “ya biarin aja, waktu itu pas kita jadian juga gak bilang-bilang dia dulu kan?” “Ih arasseo” “wae?” “Iya tadi g.o juga bilang kayak gitu, emang ya dasar!” “Dasar?” “Iya mentang-mentang kalian sama-sama namja” “haha ya itulah namja”

 

“ne! Jadi gimana? oppa mau ikut gak?” “Ok aku ikut” “yaudah kalo gitu aku bilang g.o oppa dulu” “bye! Sarangheo jung ji in” “bye! Nado sarangheo oppaya!” “Ani! Kamu gak boleh manggil aku pake oppaya lagi, apalagi ngomongnya kayak gitu” “aish, emang kenapa sih kalo aku mau tampil sedikit aegyo?” “Gak perlu” “ih rese”

 

“iya gak perlu kamu akting aegyo kayak gitu, tanpa kayak gitu juga kamu udah aegyo kok” “oppa, waeyo? Kok beda banget dari biasanya?” “Iya, mulai sekarang aku janji, aku akan terus sayang sama kamu walaupun g.o gak ngerestuin hubungan kita” “huss! Gak boleh ngomong kayak gitu! Nanti kalo akhirnya kita gak sama-sama kita harus bisa lupa satu sama lain”

 

“gak, aku gak mau lupa sama kamu. Kalo kamu mau lupain aku ya gak papa, tapi sampai kapanpun aku akan selalu inget sama kamu” *tok tok tok tok tok* “ne? Siapa di luar?” “Ji in matiin telefonnya udah malem” “ne, oppa aku matiin telfonnya ya” “waeo?” “Udah di suruh sama byung hee oppa” “ok, annyeong saranghae” “nado saranghae” setelah aku menutup telfonnya byung hee oppa masuk ke kamar ku

 

“gimana? Dia mau ikut gak? Kalo enggak sih ya bagus” “iya, katanya dia mau ikut” “yaudah sini telfonnya! Oppa mau nelfon yeoja chingu oppa” “loh emangnya kenapa?” “Kenapa apanya?” “Handphone oppa kenapa? Kok minjem hanphone aku?” “Pulsanya abis” “terus telfon rumah?” “Oppa cabut” “ih makannya pulsa tuh jangan diabisin, lagian buat apa sih tu pulsa?”

 

“Iya, pulsa oppa tuh oppa kirimin ke handphone kamu, sekarang sini handphone kamu!” “Nih, tapi nelfonnya di luar ya” “Ne” setelah g.o oppa selesai nelfon yeoja chingunya dia g.o oppa kembali ke kamarku “nih telefonnya gomawo” “ne, katanya apa?” “Katanya dia mau ngajak temen yeojanya dia” “terus?” “Ya terus oppa bolehin lagian bagus juga buat kamu jadi yang jagain kamu dari namja itu semakin banyak”

 

“isshh nyebelin banget” “biarin, yaudah oppa mau ke kamar” “yaudah sana pergi, jangan lupa beresin baju untuk besok dibawa” aku juga langsung tidur karena tadi aku sudah merapihkan barang-barang yang akan aku bawa ke Jeongeup besok. Pagi harinya g.o masih belum bangun dari tempat tidurnya lalu aku masuk ke kamar g.o oppa

 

“oppa! Ayo bangun udah siang tau nanti kita telat” “hmmm nanti aja ah. Oppa masih ngantuk” “yaudah tapi aku akan pake telfonnya untuk nelfon joon oppa sampe oppa bangun” “heh? Hemm” g.o memakai bahasa orang tidur yang tidak jelas. Akhirnya aku pun menelfon joon oppa “annyeong joon oppa?” “Ji in-ssi” “ne, wae oppa mau ngatain aku gak pantes pake suara aegyo lagi iya?”

 

“Anieo chagi-ah jangan berfikir seperti itu, waktu itu aku hanya heran” “ih, lagian oppa aneh banget, orang di manjain malah aneh jahat!” “Ne mianeo jangan marah lagi, ne?” “Ne” “nah gitu dong itu baru jung ji in yeoja chingu oppa” “haha oppa bisa aja sih!” “Hihi. Oh iya ngomong-ngomong kamu kenapa nelfon aku kangen ya sayang?” “Iya, sedikit” “kok sedikit sih? Yang banyak aja juga gak papa”

 

“huu, oppa udah beresin barang-barang untuk hari ini belum?” “Udah dong, sesuai apa yang dipengenin sama byung hee aku udah bawa perlengkapannya” “emang apa yang dipengenin sama dia?” “Iya, kan kata dia, dia mau menjauh dari keramaian kota kan?” “Ne, terus?” “Ya terus aku bawa tenda sama alat-alat lain yang kayak buat kemah gitu” “iya ya, bagus juga ide kamu”

 

“iya, nanti di sana kita naik gunung, mancing dan ngelakuin aktivitas lain yang seru” “ok deh nanti aku saranin ke byung hee oppa” “ok, sekarang kamu mau ngomongin apa lagi sama aku?” “Hmm aku kan yeoja jadi kamu dong yang mulai pembicaraan yang lain” “ji in matiin telfonnya bantuin aku beresin barang-barang” “yah” “yah kenapa?” “Kamu gak denger orang itu udah bangun dan nyuruh aku untuk bantuin dia?”

 

“Yaudah kamu bantuin dia aja dulu, aku akan nunggu di taman sama thunder” “taman mana?” “Taman yang ada di deket rumah kamu” “oh yaudah bye oppa” “bye” “kenapa sih oppa mangil-mangil? Gak bisa liat orang pacaran aja sih” “kan udah di bilangin aku minta tolong kamu bantuin aku beres-beresin barang” “kan aku juga udah bilang beresinnya tadi malem aja” “gak mau! Maunya sekarang”

 

“yaudah, tadi joon oppa…” “Aku mau bawa tenda biar kita bisa berkemah di sana” “kan aku belum selesai ngomong, kok udah di balap?” “Kan gak ada yang nyuruh kamu bicarain dia” “yaudah cepet mau bawa apa aja? Siapin dulu! Nanti aku yang beresin ke ransel” beberapa menit aku cuma ngeliatin apa yang dilakukan sama byung hee oppa “heh! Nih sambil di masuk-masukin capek tau”

 

“nanti yang bawa tenda cuma oppa, joon oppa, sama thunder” “emangnya kenapa?” “Kan kalian namja masa yeoja juga bawa sih” “yaudah, tapi oppa gak mau satu tenda sama namja itu ” “yaudah nanti oppa kalo gak sendiri, ya sama thunder nanti aku sama yeoja chingu oppa dan temennya” “sama kamu aja juga gak papa” “oppanya mau, aku? Gak! Lagian kayak aku gak tau aja”

 

“emang kamu tau apaan?” “Iya setiap yeoja yang jadi yeoja chingu oppa itu, pasti cemburuan jadi, kalo aku satu tenda sama oppa, dia pasti langsung manja di depan oppa atau lebih parah daripada itu” “ya biarin aja jadinya kan oppa bisa putus sama dia jadinya oppa bisa cari yeoja chingu lain deh yang beda dari yang lainnya” “makannya punya yeoja chingu tuh jangan banyak-banyak jadinya gak kayak gini”

“udah jangan bawel cepetan beresin” setelah selesai beresin “nah oppa aku udah selesai ayo kita berangkat” “kemana?” “Kita nunggu di taman” “taman mana?” “Taman yang waktu itu” g.o oppa langsung melihat ke arahku “di suruh sama namja itu ya?” “Ne” “yaudah oppa mau ganti baju” “kenapa sih? Gini aja juga gak papa” “kan biar lebih keren, biar temennya yeoja chingu oppa tertarik sama oppa”

 

“hu! Dasar playboy, yaudah kalo gitu aku juga mau ganti baju” yang selesai ganti baju duluan adalah g.o oppa aku memakai hot pants dan baju kucing marie serta sepatu kats dan memakai sedikit lipgloss di bibirku “jung ji in cepat sedikit! Lama banget sih!” “Iya aku udah kok” aku keluar melihat byung hee oppa memakai skinny jeans, kaos yang pas tubuhnya dan sepatu kats

 

“kamu kenapa pake baju kayak gitu? Tumben banget” “iya kan aku mau ketemu sama….” “Udah yuk berangkat nanti oppa sms yeoja chingu oppa suruh ke situ” “seneng amat sih motong pembicaraan aku?” “Udah ayo cepet” di taman kemarin, thunder dan joon oppa sudah menunggu dan kedua namja itu menatapku penuh arti, aku pun menghampiri joon oppa “oppa!”

 

Joon oppa menggendongku dan memutar-mutarkan aku “oppa kangen banget sama kamu” “aku juga, maafin aku ya, belakangan ini aku jarang nemuin oppa” air mataku terjatuh di pipiku dan joon oppa menghapusnya air mataku menggunakan kedua ibu jarinya dan menghentikan bibirku yang ingin berbicara lagi menggunakan telunjuknya

 

“sssutttt kamu gak boleh ngomong kayak gitu, aku yakin kok ini semua juga untuk kebaikkan kamu, harusnya oppa yang minta maaf sama kamu” aku pun memeluk joon oppa, namja ini entah kenapa aku bisa mencintai dia.

 

Setelah beberapa lama byung hee oppa menarik tanganku dan aku langsung melepaskan pelukan ku kepada joon oppa, aku hanya sabar karna ini bukan yang pertama untukku lalu aku langsung memeluk thunder “thunder, kamu bawa tenda gak?” “Bawa dong, eh ji in” “ne?” “Pagi ini kamu lebih cantik deh” “gomawo” “iya dong kan yeoja chingu aku yeppeo” “heh enak aja dia dongsaeng aku”

 

“udah gak usah berantem gitu, oppa yeoja chingu oppa dimana?” “Katanya bentar lagi dia nyampe” “oh, yaudah suruh cepet nanti keburu sore” “itu dia” “yaudah sana oppa samperin dulu” “ok, I will make her and her friend love me” “ih dasar playboy” “sut diem, udah oppa ke sana dulu” “ne” setelah byung hee oppa menemui yeoja chingu beserta temennya “ayo kita berangkat nanti keburu malem”

 

“kan dari tadi yang lama oppa” “udah, ayo kita berangkat ke Jeongeup” “ne” di Jeongeup. Namja-namja yang ada di situ mendirikan 3 tenda “ini saatnya pembagian tenda, tenda yang paling besar ini berisi tiga yeoja nan yeppeo” yeoja yang ada di sini selain aku menatap g.o manja dan membuat telinga mereka terlihat “arasseo” “tenda yang kedua yang sedang di tempati aku dan thunder”

 

“terus joon oppa di mana?” “Udah dengerin dia aja dulu” “dia di tenda yang paling kecil” “ih nyebelin, kan kasian dia sendiri” “udah gak papa, yang penting masih dapet tenda” “ne” “yaudah taro aja dulu barang-barangnya nanti malem baru keluar” “ne” di dalam tenda aku hanya diam memikirkan joon oppa ‘kamu kenapa? Kok diem aja?’ “Gak kok gak papa. Aku keluar dulu ya” “oh, ne”

 

“daripada aku di dalem mending juga di luar nengokin joon oppa dan ngingetin byung hee oppa” kataku di dalam hati. Di luar tenda “heh ji in, mau kemana?” “Ke joon oppa kenapa?” “Gak boleh acaranya udah mau mulai” aku hanya mengambil nafas berat “ne” ‘oppa, aigo hari ini kamu sangat tampan’ “kamsa hamnida” ‘ne’ “ayo semuanya keluar kita mulai acaranya”

 

di acara ini kami menyalakan api unggun dan bernyanyi bersama hingga larut malam “aku rasa ini sudah larut malam dan yeoja-yeoja di sini sudah mulai mengantuk” ‘ne’ ‘ne oppa aku sudah mulai mengantuk’ “aku tidak” hanya aku yang menjawab seperti itu “tetap saja kamu harus tidur sekarang” “tidak mau” joon oppa mendekatiku

 

“kamu tidur ya, ini kan udah malem, besok kan kita bisa main lagi” “hmm iya sih, yaudah deh aku tidur” “ih, pilih-pilih banget sih” “apa?” “Yaudah sekarang semuanya masuk ke tenda masing-masing” di dalam tenda ternyata kami tidak langsung tidur yeoja-yeoja di sini sedang asik ngobrol sedangkan aku? Aku hanya duduk, diam, memikirkan joon oppa. Dan akhirnya aku memutuskan untuk keluar.

 

Di deket pintu tenda “kamu mau kemana?” “Aku mau keluar” tanpa senyum sedikitpun aku langsung keluar dari tenda itu. Di luar ternyata ada joon oppa, akupun menyapa dia “oppa” “ne” “kamu belum tidur?” “Belum” “kenapa?” aku berjalan  mendekati joon oppa “aku belum bisa tidur, kamu sendiri kenapa?” “Di tenda berisik, aku gak bisa tidur” “karna mereka ngobrol?”

 

“Ne, oppa duduk di sini yuk” aku dan joon oppa duduk di kayu tempat tadi kami duduk “ayo” di sini kami hanya duduk diam dan menyandarkan kepalaku ke pundak joon oppa setelah diam beberapa saat “oppa kok aku di sini ngantuk ya?” “Yaudah kamu balik aja ke tenda” “gak mau” “kenapa?” “Nanti aku gak bisa tidur lagi” “yaudah sini tidur di kaki aku aja” “ne” setelah beberapa saat aku tiduran di paha joon oppa

 

“oppa” “ne?” “Aku mau kamu tiduran di sini juga” “kenapa?” “Ya aku mau aja, lagian kan jadinya kita bisa ngeliat bintang sama-sama” “terus nanti bantalnya apa?” “Kan ada kayunya” “emang nanti kepala kamu gak sakit?” “Gak papa” joon oppa melipat tangan dia ke belakang kepalanya sebagai bantal dan aku memeluk dia dan membuat tangan dia sebagai bantalku juga.

 

Kami hanya memperhatikan bintang, tidak terasa mataku tertutup karna aku merasa lelah, dan ternyata joon oppa juga tertidur. Hingga tengah malam, thunder bangun dan melihat kami berdua, dia lalu membangunkan kami “hei! Ji in, joon bangun” “wae?” “Ini sudah malam seharusnya kalian tidur di tenda kalian masing-masing” “tidak mau, aku mau di sini saja”

 

“aku tahu tapi nanti kalo byung hee tau gimana?” “Yaudah, kamu balik aja ke tenda kamu, lagian mereka juga udah tidur” “ne” “yaudah sana cepetan balik ke kandang masing-masing” kami pun kembali ke tenda kami masing-masing, ternyata di dalam tenda mereka memang sudah tidur tapi tetap saja tidur mereka tidak tenang “ih nih dua bocah gak bisa diem apa? Nyebelin banget sih”

 

aku melihat sedikit ke luar tenda dan ternyata thunder sudah kembali ke tenda dia dan g.o, aku langsung keluar dari tendaku, ternyata di saat yang bersamaan joon oppa juga keluar dari tendanya “oppa” “ji in” “kamu belum tidur? Kenapa keluar lagi?” “Aku belum bisa tidur” “waeyo?” “Di tenda aku sepi banget” “ohh yang sabar ya oppa” “terus kamu sendiri kenapa keluar lagi?”

 

“Mereka tuh gak tidur gak bangun berisik banget” “oh, jadi karna mereka lagi?” “Ne” “kalo gitu kita tidur di sini aja lagi” “yaudah, tapi badan kita di dalem tenda ya, aku gak mau kedinginan” “ok” badan aku dan joon oppa di dalam tenda tapi kepala kami tetap di luar dan kayu tadi sebagai bantalnya “oppa, aku tidur ya” “iya tidur aja, oppa juga udah mulai ngantuk kok”

 

aku tidur dalam posisi menghadap joon oppa seperti tadi, dan lagi-lagi tangan joon oppa menjadi bantalku agar tidak terlalu sakit, joon oppa juga tidur menghadap aku dan dia memelukku. Hingga pagi harinya yeoja chingu byung hee oppa bangun dan tahu kalo aku gak ada di dalam tenda ‘jung ji in, jung ji in kamu kemana?’

 

Teriakkan dia terdengar sampai keluar bahkan sampai membangunkan g.o oppa dan thunder, lalu g.o oppa, thunder, dan semua yeoja yang ada di tendaku keluar dan melihat aku dan joon oppa masih tertidur pulas. Byung hee oppa sangat marah melihat ini, tapi dia ingin tetap terlihat cool.

 

Akhirnya dia menarikku dan membuat kayu yang menjadi bantalku dan joon oppa tergeser dan itu membuat kepala joon oppa sedikit terbentur, aku pun langsung terbangun, setelah aku berdiri dan menyadari apa yang terjadi “oppa apa-apaan sih?” “Apaan yang apa-apaan? Kenapa kamu bisa tidur sama dia? Bukannya kamu udah di suruh tidur sama mereka? Hah!?”

 

“Oppa itu cuma bisa marahin aku doang padahalkan oppa gak tau apa yang sebenernya terjadi” “berarti kalo bukan dia yang ngajak kamu tidur sama dia, itu berarti kamu yang emang mau tidur sama dia iya?” Aku langsung menampar byung hee oppa “walaupun aku sangat mencintai joon oppa aku tidak akan berbuat seperti itu, aku itu punya alasan tertentu”

 

“iya alasannya karena kamu mau hubungan kamu sama dia di restuin kan? Makannya kamu ngelakuin itu” aku lalu menangis “oppa itu bener-bener keterlaluan ya, bisa-bisanya oppa bilang kayak gitu. Oppa jahat”

 

aku mendorong byung hee oppa dan berlari sedikit menjauh dari mereka joon oppa, byung hee oppa dan thunder mengejarku tapi yang sampai kepadaku duluan adalah joon oppa dia pun mencoba membuatku tenang “jung ji in” “oppa, apa sesalah itu ya? Kenapa sih byung hee oppa selalu buat aku nangis padahal aku udah berusaha untuk baik sama dia”

 

“ststststst jangan ngomong kayak gitu ya, mungkin dia takut suatu hal buruk terjadi sama kamu” aku menatap joon oppa yang lebih tinggi dariku, raut mukanya selau membuatku bersemangat perlahan-lahan dia mendekatkan wajahnya ke wajahku dengan lembut diapun mencium bibirku, ya ini adalah pertama kali kami berciuman, joon oppa adalah ciuman pertamaku setelah sekian lama kami berpacaran akhirnya kami bisa merasakan ini tanpa mendengar suara dari byung hee oppa, kami melakukan itu, dia melepaskan ciuman itu dan tangannya di pipiku

 

“jangan menangis lagi ya” aku hanya mengangguk “yaudah oppa pergi sana nanti byung hee oppa ngeliat kita” “yaudah aku pergi ya, jangan nangis lagi” “ne” dan berikutnya byung hee oppa datang “kamu kenapa?” “Apaan?” “Kamu kenapa bisa tidur sama namja itu?” “Siapa?” “Namjachingu kamu”

 

“oh, jadi, aku itu gak bisa tidur karena yeoja-yeoja selain aku itu pada berisik yaudah aku keluar aja eh ketemu sama joon oppa terus gak lama kemudian thunder keluar terus suruh aku sama joon oppa balik ke tenda masing-masing” “terus?”

 

“Yaudah terus aku balik eh karena yeoja-yeoja itu tetep berisik walaupun udah tidur ya jadinya aku keluar lagi deh, pas juga saat itu joon oppa lagi keluar, ya akhirnya aku sama dia masukkin badan kita ke tenda terus ketiduran deh” “kenapa kamu masukkin badan kalian ke tenda?” “Iya soalnya sebelumnya aku kedinginan” “that’s the real story or not” “of course that is, lagian ngapain juga aku bohong sama oppa?”

 

“Terus kenapa?” “Kenapa apa?” “Kenapa tadi kamu sama dia melakukan itu?” “Ngelakuin apaan?” “Kamu jangan berfikir oppa gak ngeliat semua apa yang kamu lakuin tadi ya” “oppa ngeliat apa?” “Udah lupain” “ne” “yaudah ayo balik ke tenda, nanti yang lain nyariin” “ne (tadi byung hee oppa mau ngomong apa ya? Kok aneh banget sih)” di tenda “oppa” “ne?”

 

“Sebenernya tadi oppa mau ngomong apa sih sama aku?” “Udah lupain aja” sudah 7 hari kita di Jeongeup dan di Jeongeup aku dan joon oppa semakin dekat dan byung hee oppa juga sepertinya akan merestui hubungan aku dan joon oppa, tapi itu baru sepertinya. Hari ini kami kembali ke seoul, berarti hari ini juga aku akan jarang bertemu dengan joon oppa, di rumah “jung ji in” “ne?”

 

“Beberapa minggu lagi kan ada pemilihan yeoja dan namja yang paling cantik dan ganteng kan?” “Ne, terus kenapa?” “Selama kita di Jeongeup oppa tau kalo” “kalo apa?” “Kalo kamu itu bener-bener sayang sama namja itu” “terus?” “Dan setelah oppa pikir-pikir lagi, ok oppa akan ngerestuin hubungan kamu dan namja itu” “yang bener oppa? Ya ampun gomawo oppa”

 

“ih nyebelin giliran di Jeongeup aja kamu sok-sok gak tau namja itu siapa, nah sekarang koneksinya cepet banget” “hihi mian oppa abis aku sebel, yaudah aku mau nelfon calon suami aku dulu ya oppa” “terserah kamu” aku langsung pergi ke kamar dan mengunci pintu kamarku “Yeoboseyo?” “Ne ji in-ssi?” “Oppa, kamu pilih tanggal berapa?” “Tanggal apa?”

 

“Tanggal pernikahan kita kalau sewaktu-waktu kita menikah” “oh, aku pilih tanggal 28 agustus” “kenapa 28 agustus?” “Itu adalah persatuan tanggal dan bulan lahir kita” “oh ya? Oppa, aku punya kabar bahagia untuk aku dan oppa” “apa itu?” “Oppa dateng ya ke rumah aku” “kapan?” “Sekarang” “ok aku udah jalan ke rumah kamu ya” “ne”

 

karena rumah aku di pinggir jalan banyak sekali mobil berlalu-lintas di sini, hari ini thunder main ke rumahku dan saat ini dia sedang mengobrol di dalam, sambil menunggu joon oppa sampai aku membuat kue bertuliskan ‘lee joon❤ jung ji in 28 agustus we are just maried’ aku juga menghias kue itu dengan banyak bunga aku membuat kue ini special.

 

Akhirnya joon oppa sampai di sebrang rumahku, aku pun menyapanya sambil membawa kue yang tadi aku buat “oppa” “ne? Apa kabar bahagianya?” “Hubungan kita di restuin sama byung hee oppa” “apa?” “Lebih baik oppa kesini dulu” “apa itu di tanganmu?” “Sudah oppa ke sini saja dulu” “baiklah aku akan ke sana”

 

di tengah perjalanan joon oppa ke rumah ku tiba-tiba ada bus datang dengan cepat dan brukkk bus itu menabrak joon oppa, aku melihatnya kaget darahnya terciprat mengenai pinggiran kueku dan nama joon oppa, aku menjatuhkan kue itu dan berlari ke arah joon oppa “oppa!”

 

Teriakkanku ini membuat thunder dan byung hee oppa kaget dan langsung keluar, di luar mereka melihat joon oppa sudah tergeletak berceceran darah dan aku berlari menuju joon oppa “oppa! Oppa gak boleh ninggalin aku, aku cinta sama oppa, aku sayang sama oppa” di sisa energinya dia berkata “jung ji in apa berita itu? Aku ingin mendengar berita itu” katanya dengan terbata-bata

 

“byung hee oppa merestui hubungan kita, sekarang kamu adalah calon suamiku, tapi kamu malah pergi meninggalkan aku” “tidak sekarang kamu adalah istriku sarangheo” balasnya dengan terbata-bata “nado sarangheo oppa” akhirnya joon oppa menutup matanya, meninggalkan aku sendiri, sementara byung hee oppa mengejar bus tadi thunder mencoba membuatku tenang

 

“sudah ji in jangan menangis lagi” “tidak, dia adalah suamiku aku mencintai dia, aku mencintai dia” “iya semua tahu kamu mencintai dia, sudah jangan bersedih lagi, relakan dia” “gak, oppa!” Orang-orang sudah berkumpul di sekitarku dan joon oppa, aku ditarik ke dalam rumah di tempat tadi aku menjatuhkan kue “thunder” “ne?”

 

“Tolong ambilin kue pernikahan aku dan joon oppa tolong taruh di dalam rumah” “ne” aku melihat joon oppa sudah di gotong entah akan di bawa kemana, akhirnya byung hee oppa datang “gimana thunder, kamu sudah menyelesaikan semuanya” “ya, sudah lalu bagaimana supir itu telah di tangkap?” “Iya dia sudah tertangkap” “byung hee oppa” “ne ji in-ssi?”

 

“Tolong panggilkan penata rias, juru foto, dan tolong sewakan baju pengantin” “ne” “thunder” “ne?” “Tolong belikan kotak bening yang tidak akan pecah, dan gembok kecil beserta kuncinya ya” “ne aku akan mencarikan itu semua” sementara mereka pergi di rumah aku hanya menangis mengingat semua kejadian tadi hingga akhirnya byung hee oppa dan orang-orang itu datang

 

“ini tolong buat dia cantik ya” “ne” penata rias mendandani aku dan juru foto menyiapkan kameranya, setelah selesai aku pun memakai baju pengantin modern ini beserta bunga dan sarung tangannya “ji in, hari ini kamu sangat cantik, lebih cantik daripada hari sebelumnya” “gomawo oppa” ‘ayo kita mulai pemotretannya’

 

aku pun bergaya deperti ada joon oppa di sampingku, setelah selesai pemotretan aku melepas baju dan seluruh perlengkapannya lalu aku mengampiri juru foto itu “ahjussi” ‘ne?’ “Anda pasti bingung kan kenapa saya tidak foto dengan suami saya?” ‘Ne’ “tolong satukan foto saya tadi dengan foto-foto ini ya”

 

aku masih menyimpan beberapa foto joon oppa yang mengenakan jas hitam rapi dan memberikan foto-foto ini kepada juru foto tersebut ‘ya baiklah’ setelah aku membersihkan seluruh wajahku akhirnya thunder datang membawa barang-barang yang aku butuhkan “ini aku sudah membawakan apa yang kamu butuhkan” “ne, gomawo” aku memasukan kue yang masih ada darah joon oppa

 

‘maaf, permisi ini fotonya sudah jadi, kalian sangat cocok di sini’ “ne, kamsahamnida” juru foto itu akhirnya pulang, aku mendapatkan 3 foto satu foto besar berfigura, satu foto sedang, dan satu foto kecil “baiklah yang besar akan aku pajang di kamarku, yang sedang ini akan aku taruh di dalam kotak ini, dan yang terakhir ini akan aku taruh di dalam dompetku, thunder mana gembok dan kuncinya?”

 

“Ini” aku mengunci kotak ini dan kuncinya aku gantungkan bersama foto besarku dan joon oppa.

 

Sudah satu minggu joon oppa pergi dan tepat sekali ini adalah tanggal 28 agustus aku merayakan hari pernikahan bohong-bohongan kami.

 

Naega jung ji in semenjak itu aku tidak akan mebuat kue lagi that is my last cake, that is the last cake I made

-end-